27 Jun 2011

Cerpen Faktab: Andai Angin Mampu Sampaikan Berita.

Adam memandang tepat ke arah Hawa. Tangannya di genggam erat. Udara kini tak senyaman dulu. Kotor. Penuh dengan debu-debu akibat kebodohan manusia sendiri. Tiada lagi siulan manis burung-burung. Tiada lagi bunyi serigala menyalak waktu malam. Pekan kecil itu kini sunyi dan tak semesra dulu.

"Maafkan saya Adam."

Google.
Selalunya tiga perkataan yang diberi yang memberi makna yang indah mampu buat kau tersenyum lima malam, akan di balas dengan indah. Mungkin Adam tidak punya luck haritu. Atau tiga perkataan yang diberi Adam kepada Hawa tak sejujur yang Hawa jangkakan. Adam dari berdiri, terus melutut. Angin kuat menghembus-hembus rambutnya.

"Apakah tanda maaf itu satu jawapan, atau masih ada ayat sambungannya?"

Adam masih mengharapkan bahawasanya Hawa mempunyai options lain yang boleh buat dia bangun berdiri kembali dengan senyuman. Dia harap Hawa mampu beri dia satu jawapan yang pasti, contohnya dia punya satu jenis penyakit yang tak boleh di ubati, kerana takut Adam akan kecewa satu hari nanti, Hawa undur diri dulu.

Hawa masih lagi tidak mengeluarkan apa-apa respons sejak tiga perkataan yang pedih bagi Adam itu. Adam melutut dengan penuh sabar. Matanya tepat memandang mata Hawa. Hawa tunduk. Kalau boleh dia tak mahu melihat mata Adam. Kerana dia berpegang pada satu pepatah, 

"Mata mampu menipu, tapi tidak hati."

Dua-dua manusia tadi tak buka mulut. Tudung hawa terbang di hujungnya kerana angin yang membawa debu-debu pekan semakin kuat. Bunyi angin sahaja mampu mencelah sikit-sikit perbualan mereka.

"Jadi? Masih sama?" Adam tanya dengan penuh jiwanya mahukan jawapan yang pasti. 

"Maafkan saya Adam." jawab Hawa. Masih sama.

Adam tunduk. Dia pejamkan matanya. Tangan di sisinya, dia genggam erat-erat sepenumbuk. Seperti marahkan perompak yang merompak kedai. Mahu di tumbuk-tumbuk sehingga lunyai. Lainnya, siapa yang mahu dia tumbuk kalini?

Dia bangun.

"Angin bawa lah aku ke dunia sebelah sana di mana aku mampu lupakan semua rahsia selok belok dunia ini. Bawalah aku ke dunia baru di mana aku tak mampu lagi punya rasa yang pedih seperti ini. Bawalah aku ke suatu tempat di mana airnya jernih namun punya virus E.coli yang mampu padamkan segala jenis memori."

Adam bergerak ke belakang satu langkah demi satu langkah. Hawa masih di situ. Ayu. Manis. Tunduk. Adam pandang tepat ke arah Hawa. Mana tahu ada jawapan yang mampu buat dia kembali berlari ke hadapan.

Satu langkah.

Satu langkah.

Satu langkah.

Satu langkah.

Google.


"Adam, berikan Hawa masa. Sekarang ini belum masanya."

Adam hilang di balik ribut debu itu. Tiada lagi terlihat bayang-bayang. Tuntas dialog Hawa luahkan tadi, tidak sampai ke telinga siapa-siapa melainkan telinganya. Hawa terlambat beberapa langkah untuk mengungkapkan dua ayat 8 perkataan itu. Hawa dongak ke hadapan. Tiada lagi kelibat Adam.

Satu badannya menggeletar. Adakah ini satu kesilapan atau satu ketentuan? Air matanya mengalir perlahan-lahan membasahi pipi comelnya. Dan berharap agar angin mampu memberikan berita gembira itu kepada Adam.

//Terima kasih miss.IeraAnuar kerana tiba-tiba buat aku nak kembali menulis cerpen. Hasil cerpen kerjasama bersama beliau.Terima kasih saudari.

16 ulasan:

Hayati Hamzah berkata...

ada smbungan ke tak ni T_T

Hanis Manis berkata...

ah shit, lambat!

Topek berkata...

best

Wadi AR berkata...

suatu keputusan yang tidak pasti *sigh

Tanpa Nama berkata...

ai sial. sial

ble da sdeh rse cam sume cte pasal kau...
sial..

asal laa aku bukak blog ni skang

Fatimah Zaharah berkata...

Pahit

telan

*gulp*

Siti Mashitah Saidin berkata...

sedih T_T

Siti Mashitah Saidin berkata...

sedih T_T

Iera anuar berkata...

Macam sedih sgt pulak ending dia ni apit?huhu

Iera anuar berkata...

Macam sedih sgt pulak ending dia ni apit?huhu

aQi + GenGkey berkata...

serius aku dpt mmbygkn suasana ni..:D

smiley berkata...

sedihnyaa :(

regards,
Sofia Smiley

strawberrycincau berkata...

sambungan plizzz... agak mndalam tpi dpt difamahi.. sedeh.. wuwuwuw.. T__T

ekin berkata...

menarik+ mendalam.. ^^

Tanpa Nama berkata...

deep, so deep.

bukan nak puji tapi memang terkena lah. terkena dalaaammmm punya.

p.s. jangan "tak bersedia" lama sangat, nanti dia pergi tak kembali dari ribut pasir tu.

zebentpenzel

Tanpa Nama berkata...

giler.. tersentuh hati beb!
sedih..