28 Disember 2015

Mengawal Perasaan Tidak Tenang

Cara terbaik untuk mengawal perasaan tidak tenang akibat berlambaknya isu semasa yang menjengkelkan dan menserabutkan kepala adalah dengan berhenti membaca isu, berita dan khabar angin di laman sosial yakni di Facebook, Twitter dan portal-portal berita.

Tetapi cara ini pasti boleh disanggah seperti;

"Ketinggalan zaman."
"Tak ikut peredaran masa."
"Tak dapat luaskan pengetahuan dan hal semasa."
"Tak up to date dengan perkembangan."

Sesetengah berpendapat; Cara terbaik adalah dengan menyelidik dahulu sumber berita sebelum berkongsi pada yang lain-lain.

Namun, sedar tak sedar ini tidak dapat menghalang berleluasanya berita dan isu yang berbentuk 'false-news' atau 'exaggerate news'. Termasuk isu yang tidak penting seperti selebriti keguguran atau anak selebriti kena denggi. Belum lagi video-video loyar buruk dan 'konon kelakar' atau bahasa kasarnya, video bangang untuk buat gelak ketawa.

Oh, video kucing dikecualikan. Heh.

Semua perkara ini memberi implikasi kepada hubungan atau relationship anda dengan pasangan anda atau dengan kawan mahupun keluarga anda.

Yang mana, anda mungkin tidak setuju, si dia setuju, anda tidak setuju untuk isu ini, sahabat anda pula bersetuju. Kemudian kalian menaip papan kekunci komputer dengan pantas, berdebat, beri hujah dan sebagainya,

Sampai menang atau at least; "Terpulang kalau tak nak percaya..."

Kita semua sudah kurang atau tidak lagi berinteraksi lebih berkesan melalui 'face-to-face' dalam isu. Hanya berinteraksi dengan alam maya. Create akaun-akaun laman sosial untuk menyindir, apabila mendapat banyak interaksi, gunakan untuk jana keuntungan wang ringgit.

Tidak tenang dengan hal semasa ini.
Mudah, butang log out ada di penjuru kanan. 
Tekan saja dan keluar. 

15 Disember 2015

Healthy-Toxic Relationship

Entah berapa ramai berada dalam toxic relationship dan masih duduk dalam tu sebab, well, satu, malas ulang proses bercinta. Dua..komitmen.

Aku on the other hand, setiap kali berada dalam toxic relationship, memang akan keluar terus. Termasuk jika akulah penyebab toxic tu.

No I don't want a relationship that makes me angry all the time. No I don't want a relationship that makes me sad all the time. Nope. No.

So, if you live in a toxic relationship bubble, please, for fuck's sake, get out from it. No matter how good the sex is.

Toxic relationship adalah hubungan cinta yang lebih membiak unsur negatif berbanding unsur positif dalam diri (dan hubungan).

Manakala healthy relationship adalah hubungan cinta yang lebih membiak unsur positif berbanding unsur negatif dalam diri (dan hubungan).

Contoh toxic relationship adalah apabila kau tak mampu jaga partner, asyik-asyik menyusahkan kau, bikin masalah sana-sini, kau perlu sapu.

Contoh healthy relationship adalah apabila kau dan partner sama-sama panjat tangga karier-ilmu, berlumba siapa lagi pandai tanpa niat buruk.

Contoh toxic relationship adalah apabila partner asyik tarik kau ke kancah bahaya. Asyik kena lokap atas kesalahan berulang, misalnya.

Contoh healthy relationship adalah apabila sebelum ni kau tak tahu memasak, hari ni kerana ada partner kau bersiul je masak-masak.

Toxic relationship bahaya dari segi graf progress korang sebagai partners, makin lama akan jatuhkan garis graf kau dari positif ke negatif.

Healthy relationship bagus dari segi graf progres korang sebagai partners, makin lama akan tingkatkan garis graf tu ke positif dari negatif.

Pendek kata, hubungan cinta mana yang mampu buat kau jadi manusia lebih bagus dari sebelum ni, itulah healthy relationship.

Manakala hubungan yang buat kau jadi manusia lebih teruk dari sebelum ni, itulah toxic relationship.

Contoh situasi: Kau sebelum ni seorang yang ceria orangnya. Tapi sejak kau bercinta dengan dia ni bukan main murung lagi kau. Bukan saja pakaian kau tak lagi sempat diseterika dibasuh, tapi pakaian dipakai hari-hari adalah yang dah seminggu tak berbasuh. Kenapa murung? Mungkin kau asyik kena marah dengan dia. Mungkin kau tak boleh suarakan pendapat kau. Mungkin mak dia tak suka kau.

Contoh situasi: Kau sebelum ni buat esaimen asyik tak siap. Tapi sejak kau bercinta dengan dia ni, kemain asyik DL. (Aku sebut DL kerana DL memerlukan komitmen yang luar biasa dan jika seseorang mampu dapat DL maka dia seorang yang tahu berkomitmen). Bukan saja sejak bercinta dengan dia kau asyik dapat DL, gaya hidup kau jugak makin sihat. Ketawa sangat ceria. Senyum sentiasa.

Untuk tahu sama ada hubungan kau tu beracun ke tak, kau kena nilai hubungan kau tu. Ingat balik sepanjang bersama tu, happy ke kau?

Agak-agak kalau hidup dengan dia berapa tahun lamanya lagi, kau akan kekal happy ke? Kalau ya, bagus.

Ingat balik sama ada hubungan korang tu menggembirakan kau dan dia tak? Kalau kau sorang je happy, dia tak happy, tak boleh jugak.

Happy in terms of "kehidupan". Bukan happy tengok anime je.

Jika lepas nilai hubungan kau dan dia tu dan kau terjumpa mana-mana bahagian beracun, tengok jugak samada bahagian tu boleh dirawat tak.

Jika dengan kerjabuat kau dah boleh rawat bahagian toxicated tu, silakan rawat secepat mungkin. Jangan tunggu ia merebak.

Toxic relationship yang aku suruh keluar tu adalah apabila intoxicated parts tu makin lama makin banyak sampai positifnya sikit je.

Let say ratio healthy:intoxicated adalah 8:2, makanya perlulah cari jalan keluar. Sama ada keluar dari situasi atau keluar dari hubungan.

Selain tambah lagi banyak bahagian-bahagian positif dalam hubungan, bincang dengan partner mintak dia berubah pun satu cara keluar.

Mintak partner berubah ni perlu ada limit minimum dan maksimum masa kau tunggu. Limit kekerapan pengulangan pun perlu ada.

Tanya partner, dia boleh berubah tak? Bincang secara dewasa. Tak payahlah nak bertekak-tekak maki hamun kau aku.

Kalau dia cakap tak boleh berubah, dengarlah sebab-sebab kenapa dia cakap tak boleh berubah. Kemudian tanya diri kau, boleh terima lagi?

Kalau dah bagi limit minimum-maksimum masa pun tak berubah, asyik ulang salah sama, hmm blah jelah.

Sekian, terima kasih.

Bercintalah secara bijak.

11 Disember 2015

Babilah Dia Ni. Merajuk Pulak!

Semua orang cakap tak reti pujuk dengan perkataan, kalau sentuhan bolehlah, tapi dengan sentuhan pun tak terpujuk jugak. Macamana?

Bukan masalah pujukan dengan perkataan atau perbuatan pun sebenarnya, tapi masalah apa kau buat tu tak kena gaya dengan dia.

Untuk memujuk seseorang, kau perlu cari kelemahan dia (apa dia suka). Contohnya kelemahan dia; tak boleh terus merajuk jika dibawa ke zoo. So pandai-pandailah kau bawak dia pergi zoo.

Orang selalu fikir nak pujuk orang ni kena guna wang ringgit baru boleh terpujuk. Tak pun sebenarnya. Yang penting tahu apa dia suka.

Aku adalah seorang kaki rajuk dan susah dipujuk. Dan aku paling tak suka dipujuk guna wang. Makin kau guna duit untuk pujuk, makin merajuk.

So, yeah. Different people different cara pujuk. Jangan ingat cara pujuk semua orang adalah sama.
"Macamana entah kau nak hidup dengan aku selamanya kalau baru merajuk sekali dah give up taknak pujuk? Padan muka kena tinggal dengan aku sebab kau tak reti memujuk dan aku pun tak hadap nak tengok kau omel sebab tak reti pujuk."

Logiknya macam tu la. So, kalau ada orang dalam hidup kau merajuk, if kau rasa dia penting, pujuklah sebelum rajuk lebih lama.

Kerana manusia yang tak terpujuk, akan terbiak dalam hatinya rasa tersisih. Walaupun kau tak sisih dia pun sebenarnya. Rasa tetap wujud.

So, kalau dia penting dalam hidup kau, belajarlah fahami dia. Cari apa dia suka, gunakan perkara tu untuk memujuknya.

Kalau betul kau dah takda idea nak pujuk dia, cakaplah yang kau dah cuba, cerita habis apa kau usaha untuk dia, then you give em time.

Dan sentiasalah ingat untuk tanya orang tu apa nak buat kalau dia merajuk, sebelum dia merajuk. It won't hurt you.

Dan kalau tak sempat tanya dia dah merajuk tu, tanya jugaklah. Cakap pada dia, "This is my first time seeing you merajuk. How to pujuk?"

If orang tu taknak beritahu cara pujuk, biasanya orang tu akan bagi hint-hint cara dipujuk.
So sentiasa aware dengan apa dia cakap, apa dia buat untuk tahu apa yang boleh kau buat untuk memujuk.

Tips paling penting: Sentiasa bersabar.

And apa aku cakap ni bukan semestinya untuk orang bercinta pun. Ada orang, mak dia merajuk. Ada orang, kawan dia merajuk.

So, pujuklah.

Sekian maceh.

MFS.

3 Disember 2015

Hujan Khatulistiwa di Bulan Virgo

Mujur aku cepat menutup jendela. Jika tidak pasti ruang tamu ini akan basah dek tempias hujan lebat yang menyinggahi dengan lebat ke kawasan perumahan ini. Aku 'switch on' televisyen, kelihatan ZaraZya sedang mengomel dengan loghat Kedah terhadap seseorang yang bernama Tuan Anas. Ternanti juga siapa Tuan Anas itu. 
Lahh, Aaron Aziz rupa-rupanya.

Aku lihat di bawah skrin televisyen. Tertulis perkataan bersaiz kecil; Tuan Anas Mikael.

Mendengus kelucuan aku mendengarkan tajuk drama ini.

Sejak akhir-akhir ini banyak perkara mengarut aku dengar di garis masa dan di bahan berita. Kalau kau tak berapa pasti apa itu garis masa dan apa itu bahan berita, garis masa ialah 'time line' di Twitter dan bahan berita ialah 'news feed' di Facebook.

Ya, bahasa Melayu memang begini.

Aku masih berpegang pada keutuhan prinsip 'Meraikan bahasa Melayu, Memeriahkan bahasa Inggeris'. (cerita lain)

Perkara-perkara mengarut yang aku dengar seperti kenaikan harga dan perkhidmatan di sana-sini. Ramai orang mula emosi. Menghamburkan kata-kata kesat, sindiran, ejekan, intelektual, hujah, debat, fakta, menyanggah, menyokong, membuat lawak, loyar buruk dan paling aku tak lupa ialah menyalin semula apa yang ditulis oleh orang lain kemudian menampalnya di medium media sosial lain seolah apa yang dipersembahkan itu datang dari idea sendiri. (harap boleh faham)

Nampaknya tenggelam cerita cinta dan kasih sayang kerana perkara sebegini.

Jauh dalam fikiran aku, sedang memikirkan bagaimana orang negara kita boleh kembali berbunga mekar dengan sifat kasih, santun, harmoni dan cinta.

Mungkin hujan lebat yang turun sebelum ini sehingga menenggelamkan Seksyen 13 tidak cukup untuk menghanyutkan kebencian rata-rata manusia.

Atau yang ada dalam garis masa dan bahan berita itu sahaja penuh dengan perkara sebegini?

Masih ada orang di luar lingkungan ini yang dalam dirinya penuh mekar dengan cinta?

Mungkin lebih banyak pussy hunter di luar sana yang sedang mencari mangsa sebelum menjelang bulan Ramadhan tahun depan.

Inilah ragam kehidupan. Aku harap aku takkan terpedaya dengan perkara macam ini. Misi memandaikan orang dengan cinta masih banyak langkah nak di isi. 

Paling utama, misi nak rilis buku dengan tajuk entri ini. Haihh, bila agaknya ya?