Khamis, Januari 22

Berita Terkini

 Kami mahu awak, menulis untuk kami!


 Jumpa di sana guys!


 Tawaran sehingga 31 Januari 2015!!

Untuk keselesaan dan kemesraan korang bersama.

Isnin, Januari 12

Rezeki

Wow. Pejam celik banyak kali, dah 2015 rupanya.

Dalam satu tahun lepas yang cepat, aku rasa aku paling banyak belajar untuk memberi dan menerima. Ada benda yang boleh buat aku gembira, ada benda yang boleh buat aku kecewa. Tak selalunya aku akan berduka, tak semua masa aku gembira. I guess that's life, isn't it? Always letting you down, the moment kau rasa ah fak aku nak give up dengan dunia, all of sudden dunia bagi kau hadiah coklat. Iya, bahagia itu datang selalunya bila kau tak pinta. Rezeki itu selalunya datang bila kau tak mencari. 

Sebab tu namanya rezeki. Yang kau usaha pastu dapat tu balasan. Buat usaha baik, dapat la usaha baik, tapi kalau dunia tetiba rasa nak jadi palat masa tu, kalau rezeki masa tu tak ada, usaha la kuat mana pun, memang tak kemana. Sebab tu kalau hilang barang ke, tak dapat offer job ke, orang selalu cakap - takde rezeki.

Sistem rezeki ni boleh aplikasi dalam jodoh tak kau rasa? Bertahun couple pun break jugak sudahnya. Ada yang lagi drama, dah kahwin dapat anak pun bercerai jugak akhirnya. Itu bukan kira tak ada usaha, ye dak? Dah usaha tapi tak ada rezeki untuk kekal sampai mati. 

Saya tak kisah apa orang nak kata, suruh kahwin lambat atau kahwin muda. Sebab yang berada dalam permasalahan itu kita. Yang nampak semua yang indah tentang kita itu mereka, tapi yang dah separuh mati dalam perjalanan hubungan hingga ke hari ini itu kita sendiri. Yang kononnya gelak penuh gembira tapi sedang berpura-pura itu kita. Ya, kita lah, yang hingga ke hari ini asyik stuck pada tahap yang sama.

Bila asyik diulang benda yang sama, lama lama akan bosan juga. Sensasinya sama, resah gelisah bila terfikir peluang untuk kita hidup bersama. Adakah saya yang kamu perlukan, atau saya yang kesunyian dan memerlukan kamu sebagai teman? Mungkin juga kita berdua cuma tak yakin dengan diri, dan tak yakin dapat cari pengganti.

Jadi kalau awak yang saya sayang tu, kalau antara kita tak berkesampaian, aci tak kalau guna alasan tak ada rezeki? Bukan saya tak usaha, bukan saya tak sayang, tapi apa yang saya dah usahakan tu, dah bina tu, Tuhan tarik balik. Dia kikis sikit demi sikit, hari demi hari, dosa demi dosa yang kita dah buat sampai dari besar gunung, dah besar bukit, lama lama makin sikit. Dan hati yang sakit mana boleh dicemarkan dengan cinta. Kata orang kan, cinta itu suci. 

Apa kita berdua masih suci?

Sudah lah. Salah seorang dari kita harus berhenti, barulah yang seorang lagi boleh mencari pengganti. Mungkin ada harapan dalam perpisahan. Mungkin dunia lebih memerlukan situasi di mana kita berdua hanya sekadar kawan. Mungkin, saya tak boleh janji. Tapi dah lah, antara kita mungkin tak ada rezeki. Mungkin ada, tapi malas. Saya malas nak usaha lagi.

Sabtu, Disember 20

Cemburu Retrospektif dan Empati Terhadap Pasangan

Cemburu :
Iri hati (kerana orang lain pandai, berharta dll); 2. Kurang percaya atau syak wasangka (takut-takut suami mempunyai kekasih lain dll)

Retrospektif :
Meninjau atau mengenang kembali peristiwa dan sebagainya yang lalu

Cemburu Retrospektif :
Iri hati atau kurang percaya pada seseorang atau sesuatu kerana perbuatannya di masa lalu

Empati :
Daya menyelami dan memahami perasaan atau emosi orang lain

Cemburu adalah sesuatu yang paling celaka sekali dalam hidup seorang manusia kerana manusia diciptakan mempunyai akal, psikologi, emosi dan perasaan(hati). Lebih-lebih lagi manusia yang mempunyai pasangan. Aku tak tahu kau yang membaca kata-kata aku ni adalah seorang yang belum mempunyai pasangan, sedang mempunyai pasangan, atau baru saja putus dengan pasangan, tapi aku rasa kau cukup faham apa yang aku maksudkan, bukan? Cemburu ni memang celaka. Kalau setuju, sila berdiri tegak dan cakap, “Ya, saya setuju. Cemburu ni memang celaka!” sekarang. Kalau kau baca dalam LRT, nasiblah kan. Buat jugak. Sebab aku tahu, semua orang pun setuju bila aku cakap cemburu ini sangat celaka.

Cemburu bermaksud seperti yang aku dah kepilkan kat atas. Tu bukan maksud yang aku reka menurut pemahaman aku tau. Tu maksud yang aku petik daripada Kamus Dewan. Semua maksud perkataan di ataslah, senang cerita. Kau boleh semak sendiri dalam kamus. Memang ada. Aku tak tipu.  Tapi sekarang ni aku nak sebut pasal cemburu dahulu. Cemburu adalah satu entiti dalam hati manusia yang terhasil akibat kau tidak berpuas hati(iri hati). Kau tak puas hati ada orang lagi lebih dari kau dalam beberapa hal. Atau kau tidak berpuas hati kerana orang tu mempunyai hidup yang lebih bahagia dari kau. Dan dalam konteks berpasangan ini pulak, ketidakpuasan hati kau sebenarnya boleh dikategorikan pada pelbagai aspek. Contohnya, kau tak puas hati ada orang lagi rapat dengan pasangan kau berbanding orang lain. Kau tak puas hati kalau orang lagi memahami pasangan kau dari orang lain. Kau tak puas hati kalau ada orang lebih dekat dengan pasangan kau berbanding kau. Kau tak puas hati kalau ada orang dilayan oleh pasangan kau lebih daripada pasangan kau melayan diri kau. Kau tak puas hati kalau pasangan kau lebih menjaga hati orang lain berbanding kau. Kau tak puas hati itu, kau tak puas hati ini. Ya, ada banyak kategori sebenarnya. Itu adalah bab cemburu.

Retrospektif pula sesuatu yang kita buat atau fikir pada masa sekarang, kerana sesuatu yang dah berlaku pada masa lepas. Contohnya macam.. eh, susah pulak aku nak bagi contoh ni. Kejap aku fikir. Haa, contohnya macam kau sekarang ni sedang bekerja dalam bidang design(aku sebut bidang ni sebab memang aku kerja dalam bidang ni pun) kemudian kau ada sedikit masalah untuk design sesuatu, dan kau teringat kembali yang pada suatu hari yang indah, cuaca redup tak redup, suhu hangat tak hangat, pensyarah kau ada menyebut sesuatu yang buat kau mampu selesaikan masalah design kau tu. Itulah yang dimaksudkan dengan retrospektif. Kau melihat sesuatu di masa lepas untuk menjadi rujukan kau dalam hidup kau di masa sekarang. Dah faham kan apa itu sebenarnya retrospektif? Kalau faham, bagus. Kita masuk ke empati pulak.

Empati adalah apabila kau rasa sedih, marah, kecewa, bengang, gembira, dan segala macam lagi perasaan(tak semestinya semua perasaan itu sekaligus. Mungkin salah satu, mengikut emosi orang yang membuat kau rasa empati itu) kerana kau tahu, orang yang kau dengar masalah dia, atau kau bersama dengan dia, mempunyai sebuah pengalaman yang sama dengan kau sepertimana kau alaminya sebelum ini, atau kau boleh rasa semua perasaan itu kerana kau boleh ‘rasa’, sebab kau meletakkan diri kau secara imaginasi, emosi dan perasaan dalam situasi orang tu. Orang putih selalu cakap, “I know how it feels like. I can feel it coz I put myself in your shoes.”

Di sini aku nak petik kata-kata Marshall Mathers dalam lagu Beautifulnya;

In my shoes, just to see
What it's like, to be me
I'll be you, let's trade shoes
Just to see what it'd be like to
Feel your pain, you feel mine
Go inside each other's minds
Just to see what we find
Look at shit through each other's eyes

Dah nampak kan bagaimana empati ini berfungsi? Jangan silap faham antara empati dan simpati. Simpati itu, kau tak ada rasa apa-apa gangguan emosi akibat penceritaan orang itu. Tapi kau tetap cuba menyelesakan orang yang sedang bersedih/marah/kecewa/bengang tu. Mungkin dalam tepuk bahu kau pada dia, atau pada setia kau mendengar kisahnya. Dah, kau tak payah nak tipu aku selama kau kenal orang, orang cerita masalah dia kat kau, kau memang sentiasa rasa empati pada dia. Tak, tak mungkin semuanya adalah empati. Mesti ada beberapa kisah yang pada kau, kau berfikir, “Hek eleh, itu pun nak serabut ke. Senang gila kot problem hang ni.”, namun kau tak luahkan kata-kata kau, dan memek muka kau hanyalah muka poker, atau muka mengekspresikan reflek emosi yang kau dapat daripada orang itu.

Amboi, panjang pulak cerita pasal empati. Tapi kau faham kan apa itu empati? Kalau faham, bagus. Kalau tak faham, pergilah cari pakar bahasa atau pakar psikologi dan tanya pada diorang apa beza empati dan simpati tu. Nak tanya aku pun boleh. Ada je cara nak contact aku dalam buku ni. Carilah, mesti kau jumpa. Aku tahu kau bijak bestari pandai gila babi.

Sekarang, kita masuk pada bab ‘cemburu retrospektif’. Menatang bangang apa bendalah ni kan? Merepek betul. Entah apa-apa je nama istilah ni. Tapi jujurnya, aku pun baru tahu pasal cemburu retrospektif ni pada bulan Mac 2014. Sebab aku dihidap penyakit ni la. Ya, aku namakannya sebagai penyakit kerana ia sangat..sakit. Rasa cemburu retrospektif ni lebih sakit daripada cemburu biasa. Kerana ia melibatkan sesuatu yang memang betul dah berlaku. Kau cemburu pada kisah lalu pasangan kau. Mungkin pada pasangan yang bercerita dia sangat suka diperlakukan begitu-begini oleh ex, tetapi dengan kau tidak dapat berbegitu-begini kerana kau bukanlah manusia yang sama seperti ex pasangan kau tu. Faham ke tak ni? Contohnya, pasangan kau dengan exnya pernah bersama-sama menjelajah beberapa pulau di Malaysia dalam masa setahun. Kau tak boleh berbegitu dengan pasangan kau kerana ibu bapa kau tak mengizinkan kau pergi bersama pasangan kau, dan kau adalah manusia yang sentiasa menurut apa saja kata ibu bapa kau. Ini membuatkan kau rasa cemburu pada kisah lalu pasangan kau yang menceritakan betapa bahagianya dia bersama exnya menjelajah pulau-pulau ini. Lagi-lagi apabila yang diceritakan kenapa dia bahagia dengan ex itu pada masa itu secara terperinci. Sudah tentulah kau yang tak dapat melakukan perkara itu dengannya akan berasa cemburu, bukan?

Ada jugaklah aku buat survey mengenai cemburu retrospektif ni. Bila aku tanya, “Encik/Cik tahu tak mengenai cemburu retrospektif ataupun dalam Bahasa Inggerisnya ‘Retrospective Jealousy’?” Ramai yang jawab tidak tahu mengenainya. Akan tetapi bila aku mula memberikan definisi cemburu retrospektif ini, barulah mereka memahami dan mereka memberitahu aku yang mereka memang pernah mengalami cemburu yang begini. Cuma mereka tidak tahu istilahnya adalah cemburu retrospektif. Yang mereka tahu hanyalah mereka cemburukan pasangan mereka. Dan ada antara mereka yang langsung tidak selesa dengan pasangan mereka, kerana terlalu cemburu, membuatkan hubungan mereka mempunyai masalah. Dia tidak mampu lagi bersama dengan pasangannya secara intim. Dia tidak mampu lagi memeluk pasangannya. Dia tidak mampu lagi bercumbu dengan pasangannya, kerana diketahui pasangannya itu telah melakukan sesuatu yang lebih daripada itu, dengan orang lain. Perkara ini akan jadi lebih membimbangkan jika ia membuatkan kau rasa tertekan kerana tidak mampu menjadi seperti apa yang exnya berikannya dahulu, membuatkan kau langsung dihidap depresi dan semakin hari semakin menjauhkan diri dari pasangan kerana terlampau tidak selesa bersamanya. Kalau belum kahwin bolehlah berpisah. Kalau dah kahwin dan ada anak-anak? Bagaimana?

Mesti kau fikir, “Kalau dah orang tu sayang kita seluruh hatinya sekarang, apa perlu peduli lagi pada kisah-kisah dan pengalamannya yang terdahulu?” kan?

Jika nak diikutkan memang ia semudah itu sebenarnya.

Kalau manusia ini tidak mempunyai hati.

Akan tetapi, manusia mempunyai hati.

Jadi, ia tidak semudah itu.

Hati inilah yang membuatkan manusia rasa tidak selamat(insecure), cemburu dan pelbagai lagi perasaan bangang lain yang mengganggu hubungan kau dengan pasangan kau. Kau boleh bayangkan tak, kalau cemburu biasa, contohnya jika pasangan kau terlalu melayan orang lain dengan mesra di timeline Twitter atau di Facebook, kau boleh tegur pasangan kau supaya kurangkan atau langsung jangan melayan sesiapa dengan mesra, kerana kau cemburukannya.

Dah kalau benda ni berlaku pada masa lalu, kau nak selesaikan masalah kau ni bagaimana? Mana ada mesin masa yang boleh membuatkan kau menjelajah menelusuri masa lagi di dunia ini. Celah mana kau nak ubah masa lalu? Dan kalau kau boleh kembali ke masa lalu pun, kau mana boleh ubah daripada perkara tu berlaku. Nanti akan mengganggu kontinum ruang masa dan kau takkan berjumpa dengan pasangan kau yang sekarang ni. Faham ke tak faham ni? Kalau tak faham, pergi tonton Back To The Future sana. Kau akan faham apa yang aku katakan ni.

Kau faham kan sekarang kenapa cemburu retrospektif ni sakit gila babi?

Kalau faham, bagus.

Bagaimana hendak selesaikan masalah cemburu retrospektif ni?

Ada pelbagai metode dan jalan penyelesaiannya.

Metode 1
Kau mahu selesaikan masalah ini.

Hampir semua masalah di dunia ini, mampu diselesaikan dengan formula metode ini, yakni, kau mahu selesaikan masalah ini. Kau tidak akan selamanya boleh selesaikan segala masalah kau, jika kau tidak berpegang teguh pada hati yang mahu selesaikan masalah ini. Jika kau hanya hangat-hangat tahi ayam, percayalah, kau tidak akan mampu menyelesaikan masalah kau. Dan jika kau memilih untuk serius menyelesaikan masalah yang kau hadapi ini, kau sudah pun 99% terkehadapan berbanding mereka yang menghidap penyakit sama seperti kau, tetapi tidak mahu melakukan apa-apa perubahan dan penyelesaian kepada masalah kau.

Mereka tidak seperti kau, berusaha untuk menyelesaikan masalah ini. Mereka hanya menunggu. Menunggu berhari-hari, berminggu-minggu, bertahun-tahun supaya masalah cemburu retrospektif ini berlalu pergi dengan sendiri, tetapi masalah ini bukan jenis seperti masalah cemburu lain yang mampu berlalu mengikut peredaran masa. Masalah ini perlu diselesaikan. Dan siapa yang mampu selesaikannya? Bukan orang lain. Bukan kawan kau, bukan ibu bapa kau, bukan kekasih kau, bukan psikiatrist kau, tetapi diri kau. Ya, kau perlu selesaikan masalah ini sendiri.

Kau boleh selesaikan masalah ini sendiri. Kau mempunyai kuasanya. Kau boleh menyelamatkan hubungan kau dan kekasih, bahkan, sebaik kau menyelesaikan masalah kau ini, jangan kata kau, hubungan kau juga akan turut sama menjadi lebih kukuh, bahagia dan gembira. Dan kebolehan kau untuk mencintai, kehidupan bersama pasangan dan keyakinan diri kau juga akan menjadi lebih baik selepas masalah ini diselesaikan.

Metode 2
Percaya dengan kebolehan kau.

Untuk mempercayai kau mampu dan berkebolehan menyelesaikan masalah ini sendiri, kau perlu tahu apa punca sebenarnya yang membuatkan kau cemburu pada masa lalu kekasih. Apa sebenarnya yang berlaku pada masa lalu kekasih, yang membuatkan kau tidak boleh hidup dengan tenang selepas kau mengetahuinya?

Jangan tanya aku. Bukan aku yang tahu pasal itu. Kau yang tahu pasal itu.

Cuba kau fikirkan semula. Apa sebenarnya yang buat kau cemburu sangat tu? Ambil masa sendirian pada waktu lewat malam, fikir. Dalam Islam kita ada istilah ‘Muhasabah Diri’ untuk menghitung dan menghisab dosa-dosa dan kerja-laku kita sehari-hari kan? Haa, guna metode itu untuk kau selidiki apa sebenarnya yang buat kau cemburu ini.

Aku percaya, sebaik kau jumpa apa sebenarnya yang buat kau bermasalah dengan kisah lalu kekasih kau, kau akan semakin tahu bagaimana hendak menggunakan kebolehan kau untuk menyelesaikan masalah ini.

Sekali lagi, jangan tanya aku. Tanya diri kau.

Metode 3
Adakah apa yang kau bayangkan dalam kepala itu, satu fakta atau hanya imaginasi kau semata?

Sesetengah pengkaji/doktor mengatakan cemburu retrospektif ini lebih kurang sama dengan OCD(Obsessive Compulsive Disorder) kerana kedua penyakit ini berkongsi simptom. Orang yang menghidap cemburu retrospektif ini akan sentiasa obses dengan kisah lalu pasangan, membuatkan penghidap akan berasa tidak selesa selagi dia tidak memastikan keobsesasian tadi diselesaikan. Contohnya, sebelum tidur, dia asyik merasakan yang dia terlupa menutup pili air di tandas. Selagi dia belum bangun dari perbaringan, ke tandas dan memastikan yang dia betul-betul menutup pili air, fikirannya akan sentiasa terganggu, obses dengan pemikiran yang merasakan dia masih belum menutup pili air itu.

Sama juga seperti cemburu retrospektif ini. Keobsesasian kau itulah yang membuatkan fikiran kau terganggu. Mari kita tengok perkaitan antara kitaran penyakit OCD dan cemburu retrospektif ini.


  
Dan dengan menggunakan kitaran yang sama, mari kita gantikan pengalaman kitaran OCD tadi dengan pengalaman kecemburuan retrospektif.



Nah, sama bukan? Akan tetapi, aku dan beberapa rakan lain yang sama pernah menghidap kecemburuan retrospektif ini bersetuju untuk mengatakan yang cemburu retrospektif ini tidak sama seperti OCD. Ia nampak seperti sama, tetapi ia tidak sama. Ia tidak sama kerana OCD ini mampu dirawat secara mudah(tak mudah sebenarnya, tetapi ia lebih mudah berbanding kecemburuan retrospektif), kerana kebanyakan perkara yang membuatkan pesakit OCD ini berasa tidak selesa, adalah sesuatu yang boleh diselesaikan dengan mudah. Seperti yang aku katakan pada perenggan-perenggan sebelum ini, kecemburuan retrospektif bukanlah boleh diselesaikan dengan perbuatan semata. Ia perlu diselesaikan melalui keteguhan hati dan minda. Diulang, kau tidak boleh kembali ke masa lalu.

Akan tetapi, kau sendiri tahu yang sebanyak mana pun kekasih kau meyakinkan kau yang kau adalah kepunyaan dia semata, kaulah yang paling dia cinta, tiada yang lain, ia tidak akan pernah cukup. Tidak akan pernah.

Memanglah kau akan berasa lega apabila kau membuat kekasih kau mengatakan yang kau lebih baik daripada bekas kekasihnya, tetapi, kelegaan kau itu tidak akan lama, kerana kecemburuan retrospektif ini akan datang semula. Sampai bila kau mahu kitaran ini berulang kembali? Setiap hari? Setiap minggu? Setiap bulan? Setiap tahun? Dan kau ingat kekasih kau itu tidak akan berasa rimas ke apabila aku sentiasa rasa tidak selamat berada dalam hubungan dan kau langsung tidak percayakannya yang sekarang ini sedang sayangkan kau? Silap-silap, dia akan tinggalkan kau kerana kau terlalu asyik memaksanya begitu.

Oleh kerana itulah aku selalu nasihatkan penghidap-penghidap kecemburuan retrospektif ini untuk berhenti bercakap atau berbincang atau mengambil tahu akan masa lalu kekasih/pasangan. Bukan ‘kadang-kadang’ atau ‘sekali ini saja’, tetapi tidak langsung. Jangan ambil tahu langsung akan soal dia bersama dengan bekas-bekas kekasihnya. Ya, jangan ambil tahu langsung.

Daripada kau cari kekasih kau untuk meyakinkan kau yang kau tidak perlu risau akan hal masa lalunya lepas tu kau akan didatangi kecemburuan retrospektif semula, bagaimana jika kau mula guna cara ini setiap kali ‘tayangan wayang gambar kekasih kau bersama bekas kekasihnya’ datang?

Dengan bertanya diri kau, “Adakah bayangan itu satu fakta atau imaginasi semata-mata?”

Adakah kau betul-betul duduk di satu bilik yang sama dengan kekasih kau dan bekas kekasihnya, melihat setiap perbuatan itu?

Tidak, bukan?

Adakah kau berada di sebuah bilik dengan cermin tembus pandang dan mencatat segala perbuatan kekasih kau dan bekas kekasihnya?

Tidak, bukan?

Tayangan-tayangan di dalam kepala kau itu hanyalah satu imaginasi kau semata. Dan jika benar apa yang diceritakan oleh kekasih kau itu adalah satu fakta dan dia betul-betul meyakinkan kau yang dia tidak menipu, ia tetap tidak sama dengan apa yang berada dalam kepala kau kerana kau tidak berada dalam bilik yang sama dengannya.

Metode 4
Tulis surat kepada kekasih kau tetapi tidak hantarkan padanya, dan balasan oleh kekasih kau yang ditulis oleh kau.

Ini adalah latihan yang aku pelajari dalam online course yang aku pernah masuki. Selain Metode 1 – 3, cara ini adalah cara yang paling berkesan untuk memulihkan diri kau daripada kecemburuan retrospektif ini. Kenapa aku tidak meletakkan cara ini sebagai cara yang pertama? Kerana aku mahu kau memperoleh kebolehan menyembuhkan diri daripada kecemburuan retrospektif ini melalui latihan mental dan spritiual berbanding latihan fizikal.

Akan tetapi, aku mahu tegaskan yang latihan ini perlu dilakukan secara peribadi. Jangan, diulang, jangan sesekali beritahu kekasih/pasangan kau akan latihan yang kau buat ini. Ini adalah satu cara kau untuk mengalahkan kecemburuan retrospektif yang berlegar-legar dalam minda kau.

Jadi, ya, cara latihan ini adalah;

Kau perlu tulis dua surat. Satu surat untuk kekasih kau(jangan berikan pada kekasih kau), dan satu lagi, surat balasan kepada surat kau tadi. Surat balasan ini adalah sebuah surat yang konon-konon ditulis oleh kekasih kau, tetapi sebenarnya ia ditulis oleh kau.

Langkah 1 :
Fikirkan mengenai kekasih kau. Bagaimana dia menyakitkan hati kau? Bagaimana kisah-kisah lalunya menyakitkan hati kau? Bagaimana ayat-ayatnya menyakitkan hati kau? Bagaimana raut dan ekspresi wajahnya menyakitkan hati kau? Ya, sekarang ini sedang tidak puas hati dengan kekasih kau. Fikirkan apa yang kau membuatkan kau marah/sedih pada kekasih kau. Tak mengapa, kalau kebencian kau itu meluap-luap sehingga akan keluar carutan dan makian kepada kekasih kau, jangan risau. Tiada siapa yang akan menghukum kau. (Kerana itu juga aku tidak mahu latihan kau ini sampai pada pengetahuan kekasih/pasangan kau, kerana dia mungkin akan menghukum kau atas apa saja yang kau fikirkan mengenainya.)

Langkah 2 :
Tulis surat kepada kekasih kau. Ceritakan dan luahkan segala kemarahan, kesedihan dan ketidakpuasan hati kau padanya. Tulis sejujurnya, walaupun kau tahu dia tidak akan membaca surat ini. Jangan tinggalkan satu pun poin-poin yang membuatkan perasaan kau itu adalah perasaan kau yang sekarang. Selepas selesai kau tulis surat, turunkan tandatangan pada surat itu. Letakkan tarikh sekali.

Langkah 3 :
Jawab surat tadi semula. Tulis kata-kata yang kau mahu dengar daripada kekasih kau. Tulislah apa pun – baik ia adalah satu rayuan, permohonan maaf, penyesalan, atau apa saja yang menyelesakan hati kau; apa saja yang boleh membuatkan kau berhenti rasa sedih, marah, bingung, tidak puas hati. Sekali lagi, jangan tinggal walau satu pun perkara yang buat kau akan menyesal kemudian hari kerana tidak menulisnya. Dan ya, turunkan tandatangan pada surat itu dengan nama kekasih kau. Tarikh jangan lupa.

Langkah 4 :
Tunggu paling kurang seminggu, kemudian kau baca surat kedua itu yang kau tulis dengan nama kekasih kau sebelum kau tidur setiap malam. Itu sahaja.

Untuk memastikan yang latihan ini berjaya, kau perlu pastikan yang pertama; kau jujur-sejujurnya apabila kau menulis. Jangan simpan. Kau jujur pun, bukan orang baca pun kan? Rileks. Yang kedua, kau mesti bersedia untuk melepaskan segala emosi negatif kau.

Itulah empat metode untuk menyelesaikan masalah kecemburuan retrospektif ini. Ada banyak lagi metode-metode yang boleh diguna sebenarnya. Cukuplah aku berikan empat. Empat metode ini pun bukan main panjang lagi aku huraikan. Aku harap kau boleh selesaikan masalah kau ini. Ia tidak mudah tetapi tidak juga susah. Kau perlu yakin yang kau berkebolehan untuk menyelesaikan masalah ini sendiri.

Dan ya, kerana itu juga aku masukkan ‘empati’ dalam topik ini sekali. Kerana kau perlu mempunyai pasangan yang boleh merasa empati akan masalah kau ini. Supaya dia sama-sama membantu kau sembuhkan diri daripada masalah ini. Bukan hanya duduk diam membatu, tidak membantu dan rimas pula apabila kau seringkali meluahkan ketidakselesaan kau akan hal masa lalunya.


Semoga berjaya!

Dapatkan sekarang!

Nota: Setiap lukisan merupakan gambaran sebenar babak yang terdapat dalam setiap buku.