25 Ogos 2014

Cantik Selebriti Tidak Sama Dengan Cantikmu, Sayang

Seorang genius pernah berkata, dan aku ingin quote kata-katanya yang berbunyi : 

“Tubuh selebriti perempuan yang diminati itu dalam kategori minat lain, 
dan tubuh kekasih yang diminati itu dalam kategori minat yang lain.”

Biar sini aku huraikan kata-katanya untuk kau;

Tubuh selebriti perempuan seperti yang kita tahu adalah sempurna dalam segala segi. Dari ramping pinggangnya hingga bersih kakinya. Manakala tubuh kekasih yang diminati, selalunya biasa-biasa saja, bahkan ada yang berdaki sana-sini, kerana kekasih kita itu bukanlah jenis seorang perempuan yang pandai menjaga diri, walau seberapa banyak nasihat dan sabun pencuci yang telah kita belikan. Well, ya, of course ada perempuan yang walaupun dia berada dalam jenis average girl, atau the girl next door yang pandai menjaga diri. Boleh lihat saja ramai antara kawan kita, atau kekasih sendiri, yang memang pembersih orangnya, walaupun badannya tak berapa cantik. Tapi apa yang disebut dalam quote tadi bukanlah pada pembersihnya atau kemasnya kekasih kita. Tapi, apa yang ingin disebut adalah pada bentuk fizikal kekasih yang diminati kita.

Begini, kalau kau jenis seorang yang pentingkan tubuh badan perempuan dalam menetapkan hati kau untuk jatuh cinta pada seseorang, aku mahu kau beredar terus dari membaca artikel ini. Artikel ini, untuk mereka yang memandang hati. Artikel ini, untuk mereka yang memilih jiwa dan personaliti berbanding rupa diri.

Berbalik pada topik kita, aku mahu sentuh dulu mengenai tubuh selebriti. Ya, tubuh selebriti yang kita selalu pandang, selalu puji, dan kadangkala tanpa sedar, kita sebenarnya menyakiti hati pasangan dalam kita memuji dan mengagumi secara literal dalam tiap kata dan tiap pandang dan tiap senyum kita pada seseorang selebriti. 


Lihat saja lehernya, lihat saja wajahnya, lihat saja matanya, lihat saja hidungnya, lihat saja rambutnya, lihat saja bicepnya, lihat saja dadanya, lihat saja pinggangnya, lihat saja perutnya. Sempurna, bukan? Ya, mereka adalah selebriti. Sempurna untuk dijaja tiap lakon dan tiap kerja buat kerana itu adalah pekerjaannya. Ada saja selebriti yang average, tetapi aku ambil contoh selebriti yang cantik lagi comel ini sebab ya, mereka ini dalam golongan yang kebanyakan kita suka pandang-puji. (Aku mahu guna contoh selebriti Malaysia, tapi kemudian aku harus bandingkan selebriti Malaysia itu dengan gadis average yang juga datangnya dari Malaysia, namun, aku tak mahu kutip mana-mana gambar gadis average Malaysia dari Google kerana ya, nanti aku terkutip gambar kawan/saudara/kekasih anda pula nanti.)
Kita pergi pula pada kekasih yang kita minati.


Okelah, aku rasa gambar yang aku pilih ni macam tak adil sangat sebab perempuannya pada aku boleh tahan cantik jugak sebenarnya. (Ke ada yang rasa perempuan ni hodoh?) Aku ambil contoh perempuan ini sebab ramai antara lelaki-lelaki Malaysia yang tak suka memilih perempuan gemuk sebagai seseorang untuk dijatuh hati padanya. Aku pun pelik kenapa. Mungkin kerana terlalu ramai perempuan gemuk yang tak pandai berfesyen membuatkan ramai lelaki yang tak reti nak pandang kecantikan pada tubuh perempuan gemuk, kot? (Gambar di atas ni adalah salah satu contoh fesyen yang cantik dipakai perempuan gemuk)

Ya, ada juga lelaki yang suka kecantikan pada tubuh perempuan gemuk. Tapi itu bukan apa yang aku nak katakan pada perenggan di atas. Perenggan di atas aku empasiskan untuk contoh perempuan gemuk, kerana kebanyakan lelaki tidak suka untuk memandang perempuan gemuk sebagai salah seorang calon untuk jatuh cinta dengan.

Beginilah. Kau kena ingat, wahai kekasih orang, kalau dia telah terima kau sebagai seorang yang sudi dicintainya selamanya, kau tak perlu lagi rasa insecure tiap kali kekasih kau tu pandang atau puji perempuan lain. Aku takmahu cakap mengenai hak sama rata kerana kau selalu juga puji selebriti-selebriti lelaki lain, tapi pada akhirnya ke pelukan kekasih juga kau pergi tiap kali sedang berduka, kan?

Aku nak cakap mengenai perbezaan kecantikan selebriti dan kecantikan kau yang dicintai kekasih kau. Eh, macam panjang lagi je artikel ni dalam minda aku. Takpalah, aku pendekkan ya? Kesian kat kau baca panjang-panjang. Mesti bosan. Padahal kau dah tahu dah yang kau memang cantik orangnya, kalau tak, masakan walaupun kau biasa-biasa tapi masih ada yang boleh jatuh cinta dan kekal cintakan kau.


Selebriti itu, memanglah cantik, sayang. Tapi cantik selebriti tidak sama dengan cantikmu. Kerana apa? Kerana cantikmu itu, mampu disentuhi, manakala cantiknya selebriti, hanya mampu ditatapi. Cantik selebriti itu tidak sama dengan cantikmu, sayang. Kerana apa? Kerana cantikmu itu, mampu dipeluknya, sedangkan cantik selebriti hanya mampu dilihatnya. Cantik selebriti itu tidak sama dengan cantikmu, sayang. Kerana apa? Kerana cantikmu itu, mampu buatkan hatinya yang berduka kembali ceria, sedangkan cantik selebriti itu kaku, tidak mampu buat apa-apa untuk mengubati hatinya yang lara. Cantik selebriti itu, tidak sama dengan cantikmu, sayang, kerana cantikmu itu, bakal menemaninya hingga akhir hayat di sebelah, tiap kali mahu tidur dan tiap kali terjaga, tiap kali ke mana saja, bersama. Ya, kau sebenarnya sungguh cantik, sayang. Jika tidak, masakan dia memilih kau untuk bersama dengannya selamanya. Walaupun kau selalu katakan pada refleksi diri kau di cermin yang kau hodoh orangnya.

Haa, apa lagi tunggu? Dah habis baca dah kan artikel ni? Pi cakap hang sayangkan kekasih hang dan appreciate kehadiran hidup dia cepat! Ini satu paksaan, bukan satu cadangan.

12 Ogos 2014

Perk Menjadi 3rd Wheel

Third Wheel adalah ‘lebihan’. Third Wheel adalah ‘sampingan’. Third Wheel adalah ‘tambahan’. Kebiasaanya orang macam kau tak suka jadi Third Wheel ni kan? Ah, kau tak payah nak tipu akulah. Tiap kali kawan kau ajak kau keluar dengan partner dia, mesti kau macam malas nak ikut sebab nanti kau boring buat semua benda sorang kan? Dia bolehlah. Ada partner. Boleh buat semua benda kongsi bersama. Kalau tengok movie, kau sorang jela layan perasaan kagum pada movie tu sensorang kau. Pastu kalau makan, diorang jela yang suap-menyuap, berbisik-bisikan. Kau? Kau duduk jela depan diorang mereput sensorang. Lepas tu, bila dia ajak kau keluar sekali tu, mesti kau bagi ayat lebih kurang macam, “Takpalah, nanti aku kacau korang pulak.” Betul tak betul?


Sebenarnya, aku nak cakap kat kau yang best jugak sebenarnya jadi Third Wheel ni. Aku tak faham kenapa Third Wheel ni didefinisikan dalam Urban Dictionary sebagai sesuatu yang membawa maksud negatif. Aku pelik kenapa bab Third Wheel ni tak dikaji sisi positifnya. Yang kau nak negatif sangat ni apahal?

Selalunya orang yang takut nak jadi Third Wheel keluar mana-mana dengan couple ni, aku anggap diorang ni bukan takmau ganggu pasangan tu keluar sebenarnya, tapi, diorang takut dengan diri diorang yang cemburu dengan kebahagiaan yang bakal ditonjolkan depan diorang. Yalah, dahlah single, pastu keluar dengan pasangan merpati sejoli pulak. Siapa tak rasa fakap kan? Pastu paling tak boleh aku hadam yang jenis kalau ada couple ajak keluar sekali, sebab tengok dia asyik membuta kesian duduk kat rumah main DOTA ja, dia boleh pulak balas ayat lebih kurang macam, “Haa, eloklah tu keluar dengan korang. Pastu korang menunjuk korang punya lovey-dovey stuff depan aku. Takmaulah! Baik aku duduk rumah layan DOTA. Ada gak pekdah.”

Eh, kurang ajarnya kau ni. Orang ajak kau, mana tau kot-kot kau boleh terserempak dengan mana-mana makwe/pakwe. Dan kalau kau dah ada partner sekalipun, apa salahnya lepak sekali? Perlu sangat ke rasa ditinggal kalau keluar dengan pasangan bercinta ni?

Tak perlu pun sebenarnya.

Aku bukan nak cakap perk-perk jadi orang ketiga ni sebab sekarang ni zaman smartfon, so tak bosan pun keluar dengan pasangan bercinta. Tak, perk yang aku nak cakap ni bukan perk yang tu, walaupun itu antara salah satu perk keluar dengan diorang ni. Perk yang aku maksudkan adalah perk yang enjoyable. Dah nama pun perk, kan? Dah tentulah enjoyable. 

Apa perk-perk ni sebenarnya? 

Salah satu perk adalah kau boleh jadikan hubungan percintaan yang berlaku di hadapan kau sebagai satu rujukan. Bagaimana cara diorang berbual, apa topik yang dibualkan, bagaimana mereka bereaksi terhadap perbuatan pasangan. Itu semua boleh jadi satu bahan rujukan untuk kau apabila sampai satu masa kau bersama dengan pasangan kau nanti.

Perk kedua adalah apabila jika kau lihat betul-betul, kau boleh nampak aura pinki di sekeliling kedua kawan kau yang bercinta ni. Dan kalau kau seorang kawan yang baik, kau akan tersenyum, turut bahagia dengan aura pinki yang keluar dari tubuh badan mereka berdua.

Perk ketiga adalah dengan jelasnya kau kelihatan single apabila keluar dengan mereka. Jika kau berjalan sendirian, kemungkinan orang akan fikir yang kau sudah berpunya adalah tinggi. Akan tetapi, jika kau keluar bersama mereka, sudah tentu orang akan lebih nampak kau sebagai seorang yang tiada komitmen dengan sesiapa, melainkan kau memang ada, kemudian mereka bertanya pada kau dan kau mengaku kau sudah ada komitmen pada partner kau.

Tapi, untuk aku, perk aku adalah kuriositi. Aku adalah pengumpul pengalaman. Aku suka dengar pengalaman orang. Lebih-lebih lagi pengalaman bercinta. Dan untuk mengalami pengalaman bercinta mereka itu sendiri di hadapan aku, ia adalah satu pengalaman yang mahal untuk aku kumpulkan. Untuk mereka yang sudah biasa dengan kehadiran aku, mereka tahu yang aku langsung tidak kisah jika mereka bercumbu, berpelukan, bahkan jika mereka ringan-ringan seluk tangan ke dalam baju atau seluar pun aku tak kisah sama sekali. Malah aku lebih suka, kerana aku dapat show percuma. Selalunya aku hanya tengok video saja. Dan untuk mereka yang belum kenali aku, biasanya aku akan cakap dahulu yang aku tak kisah jika mereka tunjukkan cara bercinta sebenar mereka di hadapan aku. 


Banyak lagi perk-perk lain sebenarnya. Tapi cukuplah kot aku bagi empat. Yang lain-lain kau boleh discover sendiri. Ingat, jadi Third Wheel ini bukan sesuatu yang negatif sebenarnya. Ia sesuatu yang mahal pengalamannya. Jadi, lepas ni, kalau ada kawan kau yang ajak kau keluar bersama dengan dia dan partner dia, bergembiralah!