12 Ogos 2014

Perk Menjadi 3rd Wheel

Third Wheel adalah ‘lebihan’. Third Wheel adalah ‘sampingan’. Third Wheel adalah ‘tambahan’. Kebiasaanya orang macam kau tak suka jadi Third Wheel ni kan? Ah, kau tak payah nak tipu akulah. Tiap kali kawan kau ajak kau keluar dengan partner dia, mesti kau macam malas nak ikut sebab nanti kau boring buat semua benda sorang kan? Dia bolehlah. Ada partner. Boleh buat semua benda kongsi bersama. Kalau tengok movie, kau sorang jela layan perasaan kagum pada movie tu sensorang kau. Pastu kalau makan, diorang jela yang suap-menyuap, berbisik-bisikan. Kau? Kau duduk jela depan diorang mereput sensorang. Lepas tu, bila dia ajak kau keluar sekali tu, mesti kau bagi ayat lebih kurang macam, “Takpalah, nanti aku kacau korang pulak.” Betul tak betul?


Sebenarnya, aku nak cakap kat kau yang best jugak sebenarnya jadi Third Wheel ni. Aku tak faham kenapa Third Wheel ni didefinisikan dalam Urban Dictionary sebagai sesuatu yang membawa maksud negatif. Aku pelik kenapa bab Third Wheel ni tak dikaji sisi positifnya. Yang kau nak negatif sangat ni apahal?

Selalunya orang yang takut nak jadi Third Wheel keluar mana-mana dengan couple ni, aku anggap diorang ni bukan takmau ganggu pasangan tu keluar sebenarnya, tapi, diorang takut dengan diri diorang yang cemburu dengan kebahagiaan yang bakal ditonjolkan depan diorang. Yalah, dahlah single, pastu keluar dengan pasangan merpati sejoli pulak. Siapa tak rasa fakap kan? Pastu paling tak boleh aku hadam yang jenis kalau ada couple ajak keluar sekali, sebab tengok dia asyik membuta kesian duduk kat rumah main DOTA ja, dia boleh pulak balas ayat lebih kurang macam, “Haa, eloklah tu keluar dengan korang. Pastu korang menunjuk korang punya lovey-dovey stuff depan aku. Takmaulah! Baik aku duduk rumah layan DOTA. Ada gak pekdah.”

Eh, kurang ajarnya kau ni. Orang ajak kau, mana tau kot-kot kau boleh terserempak dengan mana-mana makwe/pakwe. Dan kalau kau dah ada partner sekalipun, apa salahnya lepak sekali? Perlu sangat ke rasa ditinggal kalau keluar dengan pasangan bercinta ni?

Tak perlu pun sebenarnya.

Aku bukan nak cakap perk-perk jadi orang ketiga ni sebab sekarang ni zaman smartfon, so tak bosan pun keluar dengan pasangan bercinta. Tak, perk yang aku nak cakap ni bukan perk yang tu, walaupun itu antara salah satu perk keluar dengan diorang ni. Perk yang aku maksudkan adalah perk yang enjoyable. Dah nama pun perk, kan? Dah tentulah enjoyable. 

Apa perk-perk ni sebenarnya? 

Salah satu perk adalah kau boleh jadikan hubungan percintaan yang berlaku di hadapan kau sebagai satu rujukan. Bagaimana cara diorang berbual, apa topik yang dibualkan, bagaimana mereka bereaksi terhadap perbuatan pasangan. Itu semua boleh jadi satu bahan rujukan untuk kau apabila sampai satu masa kau bersama dengan pasangan kau nanti.

Perk kedua adalah apabila jika kau lihat betul-betul, kau boleh nampak aura pinki di sekeliling kedua kawan kau yang bercinta ni. Dan kalau kau seorang kawan yang baik, kau akan tersenyum, turut bahagia dengan aura pinki yang keluar dari tubuh badan mereka berdua.

Perk ketiga adalah dengan jelasnya kau kelihatan single apabila keluar dengan mereka. Jika kau berjalan sendirian, kemungkinan orang akan fikir yang kau sudah berpunya adalah tinggi. Akan tetapi, jika kau keluar bersama mereka, sudah tentu orang akan lebih nampak kau sebagai seorang yang tiada komitmen dengan sesiapa, melainkan kau memang ada, kemudian mereka bertanya pada kau dan kau mengaku kau sudah ada komitmen pada partner kau.

Tapi, untuk aku, perk aku adalah kuriositi. Aku adalah pengumpul pengalaman. Aku suka dengar pengalaman orang. Lebih-lebih lagi pengalaman bercinta. Dan untuk mengalami pengalaman bercinta mereka itu sendiri di hadapan aku, ia adalah satu pengalaman yang mahal untuk aku kumpulkan. Untuk mereka yang sudah biasa dengan kehadiran aku, mereka tahu yang aku langsung tidak kisah jika mereka bercumbu, berpelukan, bahkan jika mereka ringan-ringan seluk tangan ke dalam baju atau seluar pun aku tak kisah sama sekali. Malah aku lebih suka, kerana aku dapat show percuma. Selalunya aku hanya tengok video saja. Dan untuk mereka yang belum kenali aku, biasanya aku akan cakap dahulu yang aku tak kisah jika mereka tunjukkan cara bercinta sebenar mereka di hadapan aku. 


Banyak lagi perk-perk lain sebenarnya. Tapi cukuplah kot aku bagi empat. Yang lain-lain kau boleh discover sendiri. Ingat, jadi Third Wheel ini bukan sesuatu yang negatif sebenarnya. Ia sesuatu yang mahal pengalamannya. Jadi, lepas ni, kalau ada kawan kau yang ajak kau keluar bersama dengan dia dan partner dia, bergembiralah!

2 ulasan:

SHARIFFAH NURUL ATIKAH SYED ZIN berkata...

"...aku langsung tidak kisah jika mereka bercumbu, berpelukan,
bahkan jika mereka ringan-ringan seluk tangan ke dalam baju
atau seluar pun aku tak kisah sama sekali. Malah aku lebih suka,
kerana aku dapat show percuma."

selemah-lemah iman adalah membenci di dalam hati.
inikan pula 'lebih suka'..huhu.

bukan nak tunjuk baik, tapi just nak sampaikan..peace.

M. Faiz Syahmi berkata...

SHARIFFAH NURUL ATIKAH SYED ZIN;
Baik, sayang.