26 Ogos 2013

Mana nak cari ... macam aku?

Mana nak cari gadis sebaya aku?
yang berbahasa baku seperti aku?
yang cantik sama padan dengan kekacakan aku?
suka melukis macam aku?
suka mewarna macam aku?
suka membaca macam aku?
suka menulis macam aku?
suka menulis puisi macam aku?
suka membaca puisi macam aku?
suka menyanyi macam aku?
suka menari macam aku?
suka muzik macam aku?
suka simfoni macam aku?
suka pergi event art macam aku?
suka dressup macam aku?
suka bereksperimen dengan fesyen macam aku?
suka workout bila perlu macam aku?
suka cantikkan badan dan wajah untuk diri sendiri dan masa depan macam aku?
suka makan buah-buahan macam aku?
suka makan sayur-sayuran dan ulam-ulaman macam aku?
suka jaga kesihatan macam aku?
suka persoal agama macam aku?
suka persoal dunia macam aku?
suka tonton wayang gambar macam aku?
suka tonton siri TV macam aku?
suka backpacking travel macam aku?

Mana nak cari gadis sebaya yang macam aku?

15 Ogos 2013

Semoga Berbahagia.


Video perkahwinan penulis kami Maria Natasha dan pasangannya, Saufy Nizar di Red Bungalow. Tahniah dan engkorang yang lain, bila nak kahwin?

14 Ogos 2013

Siri Tafsiran Jantan Versi Ringkas


Dalam dunia ini ada tiga jenis lelaki. Pertama, lelaki pakai akal. Kedua, lelaki tak pakai akal. Dan ketiga, lelaki pakai zakar sahaja. Untuk lelaki yang anda lihat dalam video di atas, dia ada ketiga-tiga ciri tersebut.

Pertama, dia pakai akal. Pukul dalam lif.
Kedua, dia tak pakai akal. Dalam lif ada kamera litar tertutup.
Ketiga. dia pakai zakar. Ada hasil dua orang anak.

Tapi, setelah meniliti dengan tenang sambil menghirup kopi. Tambah pula mood raya masih ada dalam diri ini, aku bedal kuih raya Mofasad dalam balang. Aku syak ada empat jenis lelaki dalam dunia pada zaman sekarang.

Lelaki kerja nak 'memakai' saja, tapi tak reti nak jaga.

Persoalannya, dah minta maaf time raya ke belum lelaki ni dengan bini dia?


10 Ogos 2013

Kahwin? Aku? Kahkahkah!

Sudah berapa lama agaknya aku ingin tulis segala isi hati aku, lepas keluar dari musim percintaan kali ini. Mungkin aku antara manusia bertuah (*atau celaka?) kerana sekejap berada dalam hubungan percintaan dua hala, sekejap berada dalam hubungan percintaan sehala. Mungkin juga. Mungkin juga aku hanyalah seorang lagi manusia tidak tahu erti syukur hingga banyak hubungan yang jika aku jaga hubungan itu betul, memang betul ia akan bawa aku ke saat bahagia ke syurga.

Kecewa itu ya, kecewa itu ada.

Dan kekecewaan ini sebenarnya membawa aku ke satu dimensi yang jika aku keluar daripada dimensi ini, aku khuatir aku bakal kecewa lagi sebagaimana kecewa aku sebelum-sebelum ini. Dimensi di mana aku lebih selesa bersendirian, berhibur ke sana ke mari berseorangan, tanpa ditemani seorang kekasih yang betul mencintai aku ingin hidup bersama aku selamanya. Ya, aku sebut kekasih, bukan gadis. Pernah satu tahap aku sampai tidak kisah jika ada seorang lelaki yang betul jatuh cinta padaku. Yang lebih setia lebih membuat aku suka bahagia tiap hari melihatnya berada di sampingku.

Tapi, tidak kini.

Kini dimensi yang kuberada ini hanyalah sebuah dimensi di mana seorang itu tidak lagi punyai perasaan dan harapan terhadap institusi perkahwinan. Dimensi di mana seorang itu lebih bahagia bersendirian daripada sentiasa sakit terhiris hati akibat kekecewaan dalam percintaan yang hanya sampai separuh jalan. Mungkin aku hanya cuba mengubati hati aku, tetapi aku tidak rasa dimensi ini sama seperti dimensi mereka yang 'forever-alone'. Begini. Dimensi 'forever-alone' bagi aku, adalah dimensi di mana seseorang itu sangat-sangat mahu berada di dalam sebuah perhubungan percintaan, namun dia tiada upaya hendak menjadikan itu berlaku. Justeru dia sentiasa sakit jiwa, melihat mereka di luar ataupun dalam sirkulasi sahabatnya bercinta.

Mereka orang yang juga rabak, tetapi lain rabaknya daripada aku. Rabak aku, lebih bahagia bersendirian. Rabak mereka, pedih dan sentiasa inginkan kekasih percintaan hingga sampai satu tahap mereka terpaksa mengganggap sesuatu barang ataupun crush bercinta dengan mereka. Ya, sehingga ke tahap berhalusinasi. Mencipta sesuatu untuk membahagiakan diri. Aku pernah jugalah berada di tahap itu. Tetapi keputusan telahpun dibuat. Dan aku tidak akan berpaling lagi daripada keputusan aku ini.

No more partner for me. Forever.

Dan kerana itu juga, aku dah menjadi sombong sekarang. Sombong dengan rancangan Tuhan. Sombong dengan kemanusiaan. Datanglah peluang percintaan perkahwinan bagaimana sekalipun, orang kaya-kaya ataupun Perdana Menteri mahu sponsor atau wajibkan aku kahwin sekalipun, aku tidak akan berkahwin. Walaupun aku suka melihat kawan-kawan aku berkahwin.

So, who is more fucked up than me now?