30 Januari 2012

Paradigma Kegagalan

Entri kiriman pembaca yang terpilih kali ini ialah dari kiriman KHRYHAMYD dari mimpiyangbasah.blogspot.com. Melankolik untuk dibaca untuk semua. Jika kalian ada entri yang baik, sila email kan kepada kami di creativesupport@terfaktab.com . Best Regard.


Sudah setahun aku mengekorinya dari belakang. Dia tidak pernah sama sekali mempedulikan. Apatah lagi menghiraukan. Tatkala aku menjerit, mencarut dan menendang-nendang kencang. Dia sama sekali tidak mengubah situasi dari reaksi yang tidak berubah sama sekali.

Selama beberapa bulan aku ekori, dia tidak pernah menunjukkan reaksi. Aku pimpin tangannya. Tapi ia seakan telus. Aku usap rambutnya, tapi dia cuma merasakan bagai ada tiupan angin sepoi-sepoi bahasa yang mengganggu ruang hidupnya. Aku mengerti, ini bukan seperti yang aku bayangkan.

Dulu aku sedari, dia puja dan julang namaku, tapi kini namaku seakan dicaci maki kerana kesilapan lalu. Dia siat-siat gambarku. Sedangkan aku terus berdiri disebelahnya sambil melihat tingkah laku biadapnya. Aku bertanya padanya. "Apakah salahku?" dia hanya berdiam dan berlalu. Linangan air mata pilu kerap kali direnjiskan kepadaku. Tak pernah sesekali ia meresap ke deria sentuh aku. Aku makin kehairanan.

Hatta untuk sekian kalinya, aku lihat tiada lagi cengkungan di rongga matanya. Dia kembali kepada asal. Periang dan berkeyakinan. Tiada lagi lemai longlai yang sering ditunjukkan. Ia satu perubahan yang baru. Aku lihat dia membawa sesuatu. Sesuatu yang harum baunya di dalam sebuah bugkusan kertas.

Aku menghentikan langkahku, berdiri kaku bagaikan tiang. Apa yang aku rasa selama ini akhirnya terkabul jua. Aku nampak dia riang di samping seseorang. Seseorang yang bakal merawat kedukaannya selama ini. Aku hanya berdiri dan melihat kaku. Lantas, dia mengeluarkan sesuatu di dalam bungkusan kertas tersebut. Ianya cupcake coklat yang pernah dia suapkan pada aku dahulu. Tapi sekarang tetap sekarang. tidak akan berulang sejarah lampau. Dalam keadaan di pause. Aku melihat dia memeluk, memimpin dan menyuapkan setiap cebisan cupcake yang dicubit halus kedalam mulut pasangan barunya itu.

Aku terdiam selama beberapa detik, dalam detik-detik yang dibilang itu. Aku gagahkan diri untuk mengukir satu senyuman. Senyuman yang tidak pernah aku berikan kepadanya selama ini. Mungkin ini yang pertama dan terakhir. Terakhir dalam keadaan yang tidak disedari.

Dalam tidak disedari itu, aku terlupa akan sesuatu.

" Fak! aku boleh tak sedar yang aku dah mati! mati yang tidak disedari oleh diri sendiri "
dan akhirnya jasad syamsul berlalu perlahan-lahan dan hilang bagaikan ditiup angin.

Dia harus melepaskan, melepaskan kerana pengorbanan, pengorbanan yang tidak pernah dicurahkan selama ini.

"Tinggalkan mayatmu dengan senyuman, bukan dalam keadaan terbeliak "

8 ulasan:

Si Bell berkata...

1st...
hew hew hew

YaYaNsMuM berkata...

Menyayangi tidak semestinya memiliki..kesian pulak, boleh pulak tak sedar dia tu dh mati, huhu

aku berkata...

touche'

jaY berkata...

lor.. dah mampus pun boleh bau harum cupcake?? lapor benor ko syamsul ye..isk

Tanpa Nama berkata...

fakkk
hahaha thats how u feel when u read it again
good job 4 entertainin some lonely insomniac bastard

who's this guy?
get him in ur blog team
or i'll hate u guys haha

Tanpa Nama berkata...

fakkk
hahaha thats how u feel when u read it again
good job 4 entertainin some lonely insomniac bastard

who's this guy?
get him in ur blog team
or i'll hate u guys haha

yaa_fieza berkata...

puitis sgt dari ats..smpai bwh..hahahaha..cehhh

Tanpa Nama berkata...

Pendaftaran Streamyx dan Unifi..pendaftaran PERCUMA..sms dan kol ke nombor saya 0175246910..Ahmad..agent TmPoint Seremban2