Selasa, Oktober 30

Diari Perpisahan Ini


Dear Diary,

Putus cinta pada usia 25 tahun tu tak kelakar kau tahu tak? Memang tak kelakar langsung bila mana kawan kawan kau yang lain sibuk duk bertunang, berkahwin, post gambar ultra sound kat facebook, post progress pregnancy kat facebook, post gambar anak kat facebook, komen wall to wall dengan INCHEK ASBEN kat facebook, dan macam macam lagi lah kat facebook tu yang mana aku dah hide derang semua dari news feed sebab nak unfriend tak sampai hati. Tapi aku musykil gak kenapa tetibe pas kawen terus nak panggil laki kau tu INCHEK ASBEN. Tak sedap pun. Berbulu aku tau tak berbulu!

Kau tau tak ape rasanya bila beberapa tahun kau dah bertungkus lumus mempertahankan hubungan kau tetibe putus camtu je? Rasa celaka. Rasa dia macam hati kau ni kena siat siat tau tak? Kerja tunggang langgang, termenung sana sini, sebelum tido nanges, bangun tido nanges, tengok henpon nanges, pandang PC nanges, sampaikan dengar lagu kat radio pun dah meraung semacam. Rasa diri tu dipersia siakan. Tak berbaloi berkorban masa, tenaga, duit selama beberapa tahun. Perasaan dia macam kau dah bersusah payah tanam kobis, kau siram, baja setiap hari tapi bila nak pungut hasil, kobis tu dah takde. Orang lain dah rembat. Haa macam tu lah rasa dia.

Semenjak putus cinta ni kemain pisang (baca : jiwa kacau) aku rasa. Sampai terpaksa bawak diri dan bercuti sensorang. Hati aku ni punye la sakit, bengkek semacam sampai aku curse dia memacam tahu tak? Selama suku abad aku hidup ni aku tak penah curse ex boyfriend sendiri. Ni first time. Kau tau ape aku curse dia? Aku curse dia kena gilis dengan treler 16 tayar. Muahahaha. Biar padan muka dia. Biar dia tau sakit hati aku macam mane. Tapi, jahat jugak mulut aku ni kan? Kemahiran memaki aku pun dah semakin meningkat semenjak dua menjak ni. Tapi jangan cemas sangat, setakat ni aku belum komplot dengan mana mana driver treler lagi untuk langgar kau. Esok lusa belum tau lagi.

Dear Diary,

Kau tahu tak ape yang paling menyakitkan hati aku bila putus cinta kali ni? Sebab aku dah commit my whole life untuk dia. Aku tolak pendirian aku ke tepi yang hanya akan introduce boyfriend aku kalau bebetul nak kawen je. Cis. Beriye iye aku introduce dia kat family tapi lepas tu tak jadi ape ape. Adehh. Pedih la hati aku ni. Mana aku nak letak muka ni? Ego aku dah jatuh sampai tapak kaki. Dan yang lebih memisangkan aku sebab aku pun dah kenal dengan family dia. Dah baik. Dah rapat. Nak let go benda tu semua aduyai begitu payah pun adoi.

Tapi lama lama aku dah boleh terima kenyataan dah. Aku anggap je janji janji manis yang dia tabur selama ni cuma cakap kosong yang tak boleh pakai pun. Dan bila aku request for a fresh start, dia menolak dengan macam macam alasan, aku anggap benda tu normal. Hendak seribu daya, taknak seribu dalih. Aku berhenti berharap. Aku anggap je takde jodoh. Dia bukan jodoh aku. Walau pun selama ni puas aku yakinkan diri yang dia tu jodoh aku. Sebab tu aku bermati matian bertahan. Kau nampak aku dah bertenang dan macam dah tak pisang kan? Tapi, aku bukan macam perempuan lain yang saya-akan-doakan-kebahagiaan-awak-walaupun-bukan-dengan-saya-asalkan-awak-bahagia-saya-pun-bahagia type. Aku takkan doakan dia bahagia pun. Aku tak harap dia bahagia. Sebab ape? Sebab aku bukan saya-akan-doakan-kebahagiaan-awak-walaupun-bukan-dengan-saya-asalkan-awak-bahagia-saya-pun-bahagia type la. Ape ingat senang senang je aku nak doakan kebahagiaan dia padahal aku kat sini menderita macam nak mati?

Dear You,

Thank you and fakyu.




Tah zaman bila nak tulis tulis diary lagi.

Isnin, Oktober 22

Mimpi Indah Celaka.


Bila kau bangun, terjaga dari mimpi yang indah.
Kau mungkin akan senyum tak sudah.
Tolak ketepi semua benda susah.
Kau hargai nikmat mimpi meriah.
Yang bikin kau bahagia dalam resah.
Dan hidup tidak bemakna pasrah.

Kau tidur lagi.
Terjaga dengan mimpi buruk bagaikan mati.
Kau tersentak dan enggan tidur lagi.
Otak mengganas memikir mimpi.
Apakah itu petanda hubungan ini.
Apakah itu satu petunjuk tentang duniawi?
Atau hanya mainan durjana penghuni neraka abadi?

Kau sayang dia.
Dia umpama satu kurnia.
Dia kau ibaratkan bagaikan mimpi ceria.
Dan engkau enggan terjaga.
Dan biarkan segalanya hilang begitu sahaja.
Bagi kau dia adalah syurga dunia.

Tapi bila dia menyeleweng, kau marah gila.
Mulalah kau kata celakanya kau sebab percaya.
Pada sumpah dia.
Pada janji dia.
Pada manusia lain yang konon kawan semata.
Walaupun nikmat tertipu itu hanya kau yang rasa.
Dia mula jadi neraka.

Ya, mimpi ada indah bahagia.
Ya, mimpi ada celaka durjana.

[Sumber gambar]

Lord Zara : "I promise the moment I swear to you" - Benda begini kau tak boleh bawa main. Hati manusia bukan bahan mainan yang kau boleh campak sesuka hati (22 Oktober 2012)

Ahad, Oktober 14

Perkahwinan adalah lebih indah, lebih romantis, lebih menyengat.

Perkahwinan membawa aku ke suatu dunia baru yang bernama realiti. Perkahwinan sama sekali tidak serupa dengan alam percintaan. Maksud aku, percintaan sebelum berkahwin.

Perkahwinan adalah lebih indah, lebih romantis, lebih menyengat.
Yang menyengat itu lah realitinya.


Betapa selepas berkahwin, baru aku sedar bahawa bercinta selepas diikat dengan ijab dan kabul adalah lebih manis.

Manisnya, apabila segalanya tentang pasangan adalah yang baru sebab sebelum ini kita tak pernah benar benar kenal dengan dia.
Segalanya tentang dia adalah sesuatu yang kita harus belajar untuk pertama kali.
Segala galanya juga adalah pengalaman untuk yang pertama kali.

Faham maksud aku?
Misalnya bila merajuk, untuk yang pertama kali kita dipujuk dengan pelukan. Kan manis.

:)

Bila bercinta lama lama sebelum kahwin, keindahannya adalah berbeza.
Sementara nak biasa, kita akan rasa ada saja yang tidak kena. Aku kasi contoh.
Leman dengan Timah bercinta tiga tahun. Sepanjang tiga tahun, setiap yang dilihat oleh Timah indah belaka. Asal merajuk, Leman pujuk. Mahu apa, semua Leman tunaikan. Timah buat apa pun, Leman tak pernah tinggi suara. Tapi bila dah kahwin, Leman jadi lain. Bila merajuk Leman buat tidak peduli. Kemahuan Timah jarang tertunai. Leman bukan berduit sangat sebenarnya. Timah pulak, tidak boleh buat silap sikit. Menyinga lah si Leman, suaminya itu nanti. Timah makan hati. Timah jauh hati.


Nampak apa yang cuba aku maksudkan? Timah sudah terbiasa dengan  Leman versi bujang, Leman yang selalu mengambil hati (alaaa.. sementara nak dapat...). Bila Leman jadi berlainan, sukar untuk Timah terima. Timah jadi blur, tak tahu nak buat apa. Padahal kalau sifat Leman itu adalah sesuatu yang baru, pasti Timah boleh terima tanpa banyak soal. Pasti isu 'kenapa Leman berubah' tidak akan timbul.

Cuba kalau sebelum ini kita tak cukup kenal dengan perangai Leman. Kan semuanya jadi indah. Kalau kemahuan tak dapat ditunaikan pun tidak mengapa. Marilah kita bersama sama mengharungi kesusahan dan kepayahan di dalam hidup ini. Kalau Leman cepat naik angin, Timah pasti akan belajar cara cara untuk menjinakkan Leman misalnya membuat muka comel, main ba ba chak, atau apa saja alternatif asalkan Leman tak jadi nak naik marah.

-- Bagi diri aku sendiri, perkahwinan adalah sesuatu yang sangat adventure. Setiap hari aku akan belajar perkara yang baru tentang suami. Setiap hari, suami juga akan belajar perkara yang baru tentang aku.

:)

Setelah berkahwin baru aku tahu bahawa suami mampu setia dengan channel espn untuk sepanjang hari sampaikan aku nak tengok drama pun jadi serba salah nak minta. Haha.

Setelah berkahwin baru aku tahu betapa organize nya suami sampaikan aku jadi susah hati -- dapat ke aku adapt dengan cara suami sedangkan aku ni jenis bersepah sepah dan messy.

Itu di antaranya lah. Tak kan aku nak cerita semua kan?

Reliti yang menyengat

Kita selalu dihidangkan dengan cerita cerita cinta di saluran televisyen dan novel novel. Segala galanya nampak indah. Tengok Seth dengan Elina bergaduh pun kita rasa macam comel. Padahal kalau dibawa watak mereka menjadi realiti, Seth dengan Elina tu bukan main membara lagi perasaan dia.

Dalam alam perkahwinan ni, kadang kadang isu yang kecil pun boleh membawa kepada pergeseran. Fasa lima tahun pertama adalah fasa penyesuaian. Suami dan isteri saling mengenal dan cuba untuk fit in dengan sikap dan sifat alami masing masing. Misalnya aku yang messy dan suami yang organize ni la. Rasa renyah gila nak susun susun baju ikut jenis dan occasion. Tapi bila suami susun sendiri aku rasa kecik hati pulak. Rasa macam isteri yang tak berguna lah, tak boleh diharap lah, apa lah. Padahal apa yang sepatutnya aku buat ialah lihat dan belajar. Suami tak ada niat pun nak guris perasaan kita. Dia tahu kita tak reti, jadi dia buat lah sendiri. Kita pulak yang nak feeling feeling menyengat. Tapi inilah realitinya adik adik.

Berbekalkan pengalaman kawan kawan, dan juga pengalaman diri aku sendiri, maka aku sangat sangatlah menggalakkan hubungan yang pendek sebelum berkahwin. Tak payah nak bercinta makan tahun. Cukup sekadar kau kenal dengan latar belakang keluarga bakal suami serba sedikit, dan tahu tentang diri bakal suami itu serba sedikit. Lepas tu kawan kawan dalam dua tiga bulan untuk tengok cara berfikir dia dengan kita ni boleh masuk tak. Tak payah nak kenal hati budi lama lama sangat. Nanti kau jadi kejutan budaya pulak sebabthe true colours will come out selepas beberapa bulan kau berkahwin.

Till then, aku tinggalkan engkau orang dengan lagu ini.

-- menarilah dan terus tertawa, walau dunia tak seindah sorga, bersyukurlah pada yang kuasa, CINTA kita di dunia.. SELAMANYA..

Isnin, Oktober 8

Makanan Pantang Perempuan Sewaktu "Dating"



[#SedangMendengar : Kelly Clarkson - Dark Side]

Semalam usai penat mendengarkan taklimat pilihanraya, waktu makan tengah hari pun tiba. Tetapi malangnya, makanan yang tidak mencukupi menyebabkan aku mencari pilihan lain dengan satu tekad - Lepas pergi selesaikan urusan bank, marilah kita makan benda yang paling banyak diperkatakan di Twitterjaya sejak kebelakangan ini : Burger Samurai McDonalds.

Kebetulan ternampak beberapa budak sekolah perempuan yang sedang makan bersama pasangan masing-masing (mungkin sebab waktu balik sekolah) - masing- masing hanya minum dan makan kentang goreng berbanding dengan teman lelaki (atau kawan baik kot?) yang makan burger dengan berselera. Sama ada mereka sudah kenyang makan di sekolah ataupun punya alasan lain, aku terus teringat beberapa makanan yang digariskan oleh kawan-kawan aku sebagai pantang semasa keluar bersama teman lelaki.

01 - Burger.
Tak kira apa sahaja jenis burger walaupun burger itu hanya setingkat sahaja (maksudnya sekeping daging) sehinggalah membawa kepada burger yang besar pinggan. Burger adalah TIDAK sesekali dalam menu pilihan mereka dengan alasan perlu mengangakan mulut dengan besar untuk menggigit burger. Kelihatan kurang sopan di mata teman lelaki dan juga mungkin masyarakat. Kemungkinan untuk selekeh juga tinggi disebabkan mayonis, sos dan entah apa lagi itu. 

Tapi aku, kali pertama aku keluar (Januari 2007) - aku makan burger McDonalds. Peduli apa aku dengan pantang larang ke apa tu. Pada aku, kalau lapar dan kebetulan kau sedang belajar - lebih baik ambil makanan yang mengenyangkan berbanding terpaksa pura-pura kenyang bila teman lelaki mengajak makan burger. Kalau kau buat macam tu, kau juga lapar kan? Perempuan yang halang diri dia makan burger depan teman lelaki sebab takut selekeh, aku harap kau tak terlepas nikmat makan ni.

Untuk rekod, aku pergi makan #DAMBurger (15 September 2012) depan Kopi - aku makan sahaja burger yang besar dan bertingkat. Selamba.

http://farm7.staticflickr.com/6206/6087543121_55ac379739.jpg
[Sumber gambar]

Tapi ada teman lelaki yang memahami, dia tak ajak makan burger. Memahami apa itu aku kurang pasti. Heh!

02 - Makan ayam/daging.
Ada yang tak boleh makan ayam. Bukan sebab teman lelaki adalah vegetarian. Tetapi memang dia takut makan ayam - takut ayam itu hidup semula sewaktu makan. Dalam erti kata lain, ayam akan terpelanting masa dipotong. Heh. Kalau yang makan ayam goreng, takut juga nak pegang dengan tangan - nanti minyak dan sebagainya. Sudahnya, kalau teman lelaki bawa ke KFC sebagai contohnya, mahu makan apa sudah mula terbayang dalam kepala perempuan begini memandangkan ayam adalah pantang dalam menu pilihannya.

Kalau gunakan tangan (lebih tepat jari) adalah lebih baik berbanding sudu-garfu-pisau pada pendapat aku. Mengurangkan risiko terpelanting ataupun bunyi sudu dan pinggan saling berperang menghadap makanan. Heh! Tapi kalau makan "steak" , guna kutleri ya sayang sekalian.

03 - Makanan berkuah.
Daripada soto membawa kepada pasta dan sebagainya - sebarang benda berkuah dielakkan dengan alasan takut terpercik pada baju. Lebih-lebih lagi kalau tempat tersebut tiada alas napkin, terus sahaja tidak mahu makan makanan sedemikian. Aduhai perempuan, kadangkala kita kena kasihan juga dengan lelaki yang menemani kita makan tahu? Selera mereka perlu dihormati sebagaimana mereka melayan juga kehendak kita makan.

04 - Makanan berlada.
Kalau namanya orang Malaysia, benda yang pedas itu sudah menjadi satu menu yang diambil secara berleluasa. Jadi, ada yang takut mahu makan sambal atau asam pedas disebabkan takut tertinggal biji lada di gigi dan sebagainya. Maklumlah, kadangkala sos cili Thai pun ada juga biji yang memang sengaja tidak hancur itu kan?

Buat masa ini, itu sahaja yang aku dapat ingat kembali apa yang diperkatakan oleh kawan-kawan aku dahulu. Mungkin ada benda yang mahu dikongsi juga?

Lord Zara : Aku setakat ini makan semua benda. Walaupun benda itu adalah makanan pantang dalam regim makanan aku - tapi kalau keluar bersama - "Let's call it as cheat day diet!" Heh!

Ralat : Maafkan hujung minggu aku yang padat. Tulisan di atas adalah daripada catatan asal di sini.

Jumaat, Oktober 5

Kata Lima - Perihal Menjolok Mata


Disebabkan ramai wanita di dunia, ada sesetengah mereka memilih untuk memakai pakaian yang menjolok mata bagi menarik perhatian lelaki kerana gusar dengan nisbah 9:1 yang dikhabarkan golongan ulama untuk menakutkan umat Islam di akhir zaman membuatkan mereka rasa terancam dengan banyaknya saingan di dalam sirkulasi kehidupan mereka.

Harus diketahui bahawa menjolok mata itu bukan sahaja yang tidak cukup kain dedah sana dedah sini, bahkan yang berwarna meriah di sana di sini juga sama menjolok mata sebenarnya. Jalan sahaja ke mana-mana, maka segala gerak-geri menjadi bahan perhatian lelaki. Bagi aku, aku lebih memilih dan lebih nampak gadis yang memakai warna-warna biasa. Putih, hitam, biru cair, kuning cair dan segala warna cair lain yang mampu mencairkan hati aku melihat memandangnya sepanjang masa. Bukan warna-warni seperti trend semasa yang digelarkan colour-block dalam seni fashionista yang pelbagai rupa entah apa-apa itu.
Ya, hari ini aku bercakap pasal Sains Sosial dalam menarik perhatian lelaki.

Mungkin ada sesetengah antara pembaca yang merasakan aku akan bercakap mengenai ‘Jika kau ingin menarik perhatian lelaki, bukanlah dari segi fizikal kerana lelaki hanya memandang isi hati seseorang gadis, bukanlah fizikalnya’.

Tidak, bukan. Aku langsung tak berniat untuk bercakap mengenai itu. Lelaki lebih tertarik dengan isi hati seorang gadis? That is bullshit! Lelaki hanya akan tertarik pada seorang gadis yang fizikalnya mampu meliurkan salivanya, sudah tentu.

Lalu, apa sebenarnya yang ingin aku ketengahkan dalam hal ini? Itu, itu. Pakaian itu yang sungguh menyakitkan mata aku! Kau kulit gelap, kenapa sarungkan sesuatu yang membuatkan kau langsung tenggelam di dalam kecerahan pakaian kau? Kau kulit cerah, kenapa kau sarungkan segala aksesori pemakaian tak kira sama ada ianya selendang atau shawl atau abaya atau jilbaya atau apa sahaja semuanya sekaligus di hari yang sama? Apa, dengan pemakaian kau yang kau rasa sungguh unik itu mampu menarik perhatian lelaki membuatkan mereka bernafsu untuk mengambil kau sebagai kekasih mahupun isteri? Tidak. Kau bukan kelihatan unik dan eksotik, tetapi kau kelihatan seperti badut yang tersesat ingin mencari arena sarkasnya.
Kemudian, bagaimana lagi harus kau memikat hati lelaki di zaman yang kebanyakan dari golongan berpenis ini pandang hanyalah kecantikan fizikal semata? Kau buntu, lalu membuat keputusan untuk tidak lagi cuba memikat mana-mana hati lelaki. Kau lebih rela untuk duduk sahaja menunggu jodoh yang dikata mereka, ‘Jodoh itu semuanya ditentukan oleh Tuhan, maka kau tak perlu lagi berusaha untuk mencari jodoh di merata-rata. Cukup kau sekadar menunggu dan fokus mengejar Syurga, maka yang akan datang nanti itu tentulah seorang khalifah yang bakal membawa kau ke Syurga bersama’.

Iya, kau terus menjelma menjadi seorang yang pasif pemalu dan tidak lagi mampu bekerja dengan mana-mana lelaki. Hanya kerana kau merasakan kau sungguh tidak mampu menarik perhatian mana-mana lelaki.

Namun, jika kau masih mahu terus menjadi seorang badut yang tersesat mencari arena sarkasnya, silakanlah. Mungkin hanya dengan cara itu sahaja mampu membuatkan kau bahagia menjalani hidup yang penuh celaka dalam perjalanan mencari redha Ilahi.

Khamis, Oktober 4

Cinta Derhaka.

Assalamualaikum (bagi yang boleh jawab),
What's up? (bagi yang tak boleh jawab salam atas tadi yang Assalamualaikum tadi tu).

Kita tak sepatutnya menulis dalam terfaktab ni. Kita sepatutnya buat video sedih-sedih, romantik cheesy, kelakar pecah perut je dekat terfaktab ni.

Tapi harini kita emo. Emosi kita jadi berkecamuk sikit harini, tak tau pasaipa tah. Tangan jadi gatal nak sama-sama menyambut emosi kecamuk ni.

Sebelum awak semua baca apa yang kita nak cerita ni, kita nak awak semua klik butang play dekat video bawah ni. Sambil baca, sambil dengar lagu. Volume biar bagi slow sepoi-sepoi je.


Pernah tak kita semua terfikir apa jadi kalau hubungan kita dengan pasangan kita sampai bila-bila tak dapat restu Ibu kita? Pernah? Mungkin Ibu mula-mula tak suka dengan pasangan kita, tapi lama-kelamaan Ibu boleh menerima pasangan kita seadanya. Lepas tu kita jadi bahagia. Ever after.

Tapi pernah tak kita terfikir yang "Ibu boleh terima pasangan kita seadanya" tu sebenarnya bersifat sementara? Sebenarnya Ibu cuma menjaga hati kita sebagai anak dia, dan tak mahu kita terlepaskan sesuatu yang mungkin berharga untuk kita. Padahal sebenarnya dia sedikit pun tidak menerima pilihan hati kita.

Sampai satu hari nanti, bila Ibu tiba-tiba meluahkan perasaan terpendam yang mengatakan yang dia dari dulu tak pernah nak terima si pasangan kita tu sebenarnya.

Nak jaga hati si isteri/suami, satu hal. Nak elakkan diri dari jadi anak derhaka lagi satu hal.

Kita menulis artikel ni berdasarkan pengalaman yang dialami sendiri keluarga/kenalan terdekat kita.

Ceritanya begini,


Johan adalah anak kepada Maimun. Dan satu hari yang indah tu, Johan berkenalan dengan seorang makwe bernama Siti. Pada mulanya, Maimun tak suka dengan makwe baru si Johan ni, sebab pada Maimun, Johan deserves better.

Yelah, Siti ni makwe bandar, kerap bersosial sana-sini. Maimun sebagai wanita berumur, pastilah rasa tak senang dengan status si Siti ni. Walhal Siti bukan jenis sebarang makwe. Siti jenis yang pandai jaga diri, walaupun ilmu agama dia tak ada lah kuat mana, tapi dia tau yang mana baik, yang mana buruk.

Disebabkan Johan ni seorang anak yang pandai ambil hati, pandai pujuk Maimun, Maimun akhirnya menerima Siti dalam hidup Johan.

Johan akhirnya berkahwin dengan Siti dengan satu benda yang dipanggil "restu" oleh Maimun.

Setahun bahagia. Dua tahun bahagia. Tiga tahun bahagia. 10 tahun kemudian, anak Johan dengan Siti pun dah dua tiga. Masih bahagia.

Nak dijadikan cerita, satu hari ni, Johan tengah cuci kereta depan rumah dia, sambil ditemani anak kecil dia yang kemain seronok main sabun dalam baldi. Tiba-tiba jiran si Johan ni tegur; 

"Jo, aku ada dapat surat, mak kau hantar ke rumah aku. Isi kandungan surat tu, tak berapa elok sangat untuk aku cakap kuat-kuat. Aku rasa, baik kau baca sendiri".

Selepas membaca isi kandungan surat tersebut, Johan tersentak. Patutlah Maimun kerap tolak pelawaan Johan untuk duduk sekali dirumah dia. Rupanya...

Isi kandungan surat tersebut berbunyi macam ni:

"Khairul, tolong sampaikan surat makcik ni kepada anak makcik, Johan. Makcik tak boleh nak hantar surat ni kepada dia terus, risau pula jika surat ini jatuh ke tangan Siti.

Johan, Ibu mohon supaya Johan cepat-cepatlah ceraikan Siti tu. Ibu dari dulu tak suka dengan Siti tu. Dia bukan perempuan yang Ibu bayangkan untuk bersama dengan kau, nak. Dia dah merampas kau dari Ibu. Kau lebih baik dengan Fira. Setidak-tidaknya, Fira tu Ibu dah kenal lama.

Ibu harap kau fikir masak-masak. Naluri Ibu selalunya betul, nak. Jangan jadi anak derhaka."

Rupanya Maimun tak pernah terima pun Siti dalam hidup anaknya. Johan terus jadi serba salah. Masjid yang dia dirikan selama 10 tahun yang selama ni nampak kukuh, tiba-tiba jadi goyah. Apa yang dia perlu buat sekarang ni? Tinggalkan isteri yang dia cintai dan biarkan 3 orang anak mereka terpinga-pinga hidup dalam institusi rumah tangga yang berbelah, atau jadi seorang anak yang derhaka kepada Ibu yang dicintai?

Tiga bulan sudah berlalu. Johan masih belum dapat memujuk Maimun. Siti juga sudah tau kisah sebenarnya akibat perubahan sikap yang mendadak Johan. Isteri si Khairul tu pun mulutnya boleh tahan bangsat. Cerita yang sepatutnya disimpan, dia jejeh-jejehkan ke semua orang. Habis sampai budak-budak rukun tetangga pun sambil meronda kawasan perumahan, sambil bercerita tentang hal rumah tangga si Johan dan Siti ni.

Siti dah buat keputusan untuk tidak lagi berjumpa Maimun selepas peristiwa mereka sekeluarga dihalau Maimun tempoh hari. Johan tak mampu berbuat apa-apa kerana perkara ini diluar kawalan Johan.

Hari demi hari, bulan dah jadi tahun. Johan masih belum membuat sebarang keputusan. Pelbagai jenis orang dia dah minta pendapat. Masih buntu.

Isnin, Oktober 1

Cinta vs Komitmen.

Seperti biasa, ini pendapat saya. Anda bisa menyetujuinya, dan anda juga bisa menyangkalnya. Pada dasarnya, khusus untuk orang orang yang sudah lama berpacaran ada dua kategori:

1) Cinta itu masih bisa jadi cinta 
2) Cinta itu sudah jadi komitmen semata

Untuk yang pertama, tidak masalah. Mungkin siapa saja di kalangan ini bisa sukses dalam perjalanan cinta mereka. 

Nah tapi untuk yang kedua, harus ada sedikit usaha. Mungkin antara kalian ada yang kurang jelas dengan pernyataan saya. Cinta sudah jadi komitmen semata ? In a relationship sudah lama, mau putus tapi sayang. Karena apa? Karena mereka biasanya lebih mendahulukan apa pandangan orang lain untuk mengatur jalan cinta mereka. Dan parahnya lagi, kalau sampai sudah tahap saling tidak mencinta, tapi karena sayangkan perjalanan tahun yang lama, sayangkan hati orang orang lain, mereka tetap bertahan meski dalam keterpaksaan. 

Jodoh itu di tangan Tuhan, tapi doa itu di tangan kita. Berlanjutan kalau keterpaksaan itu dibawa hingga ke tingkat berikutnya – pernikahan. Banyak yang masih belum sadar kalau nikah itu bukan permainan. 

Situasi 1
"Masa kita pacaran terus sih, kan udah lima tahun kita pacaran. Yuk nikah aja yuk"
"Emm, yuk"(padahal sudah ngga cinta lagi sama pasangannya)

Situasi 2
“Aku sayang sama kamu” 
“Aku juga sayang sama kamu” 
“OK then kalau gitu, let’s get married” 
 “Yuk!” 

Nikah itu bukan sekedar permainan mendirikan rumah dan tangga, bukan The Sims. Nikah itu mendirikan rumahtangga, realita man, realita (baca: kenyataan). 

Yang menggantungkan komitmen tanpa cinta, itu resiko. 
Yang menggantungkan cinta, tanpa komitmen itu butuh (baca: perlu) usaha. 
Yang menggantungkan cinta dan punya komitmen, itu keep calm saja and carry on

Dan ini bukan hipotesis buat semua, melainkan segelintir dari kita.
Sudah benar benar siap belum buat nikah? ;)