12 Ogos 2015

Temubual Terfaktab Episod 1 Bersama Syahid Abdullah.


Buat yang ingin tahu tentang Syahid Abdullah. Beliau telah hasilkan dua solo work iaitu novel Servis Satu Malam terbitan Terfaktab dan Bukan Perempuan Sundal (self-published dan terbitan Dubook Press).
Syahid juga kini aktif dengan stand-up comedy dan baru-baru ini telah mempersembahkan stand-up comedy di Komediri yang dihoskan oleh Harith Iskandar.
S = Soalan
J = Jawapan Syahid Abdullah
S: Apa perkembangan terbaru kau sekarang dalam penulisan? Ada plan nak rilis novel baru?
J: Insya Allah dalam proses. Tapi dek penangan kekangan masa (malas), proses belum jadi produk.
Novel yang dalam proses ni secara kasarnya bertemakan cinta anti mainstream yang memaparkan cinta itu adalah keperluan manusia dan yang paling penting, cinta bukan hanya milik orang kaya seperti yang kita tonton dalam drama.
Aku juga ada plan nak bukukan pengalaman aku buat macam-macam jenis kerja dalam hidup ni yang aku rasa tema dia kelangsungan hidup (survival). Pengalaman aku tolong abah aku kutip getah, kerja pam minyak, jaga kedai, kesukarelawanan, teater dan terbaru stand up comedy. Kahkahkah
S: Kami lihat kau gemar dengan tema pulp dalam novel kau (Servis Satu Malam), apakah yang bagusnya pulp dalam sesebuah penulisan?
J: Pulp ni apa entah dalam Bahasa Melayu. Tapi apa yang aku faham, aku suka kalau aku boleh buat pembaca berfikir dan mengaitkan apa yang mereka baca dengan apa yang berlaku dalam kehidupan seharian.
Dan tak boleh dinafikan, karya-karya pulp/junk ni belum lagi dapat liputan meluas dalam kalangan pembaca kita. Jadi sebagai penulis, aku kena cari titik keseimbangan pulp dan norma baru pembaca sedikit sebanyak dapat idea apa yang aku nak sampaikan.
Samalah macam stand up comedy. Audiens/pembaca memainkan peranan yang sangat penting dalam karya dua hala ni. Comedian kena pastikan audiens boleh ikut cerita, faham cerita dan ketawa bila punchline sampai dan pecah perut bila dapat twist dalam jenaka.


S: Solo work kau misalnya dalam Servis Satu Malam ada adegan dewasa. Kalau orang tanya ke kau, apakah perlu adegan dewasa dalam sesebuah karya. Apa kau nak jawab?
J: Semua ni sebenarnya ikut penulis jugak. Tapi aku pernah dapat feedback, yang pembaca perlukan sesuatu yang tak berkait dengan cerita. Contohnya, seks atau adegan kelakar. Untuk merehatkan minda. Gitu.
Jadi penulis pun kena jadi pembaca jugak ye dak?
Dalam Servis Satu Malam, aku masukkan adegan dewasa tu sebab aku terbawa-bawa. Kahkahkah. Tapi dalam Bukan Perempuan Sundal, aku cuba nak pisahkan idea seks dan cinta.
S: Apakah karier sebagai penulis boleh menjamin masa depan atau sedikit sebanyak membantu kehidupan kau?
J: Aku ada cita-cita jugak nak jadi penulis sepenuh masa. Sebab memang its really my time. Tapi disebabkan ada komitmen lain, aku menulis sebagai hobi dan duit tepi. Syok jugak mintak advance kadang-kadang.
Bab masa depan ni susah sikit la kalau kita nak ikutkan dengan masa sekarang. Sebab Malaysia kita ni belum lagi pandang penulis ni satu karier yang menjamin
S: Kami nak tanya tentang gaya bahasa penulisan kau. Adakah kau ada ikut mana-mana gaya bahasa (inspirasi) dari penulis-penulis lain? Kalau ada, kau bgtahu siapa dan kenapa. Kalau takde, kau bgtahu gaya bahasa macam mana kau nak tampilkan untuk next novel?
J: Aku suka Chuck Palahniuk. Bukan sebab dia pengotor. Murakami lagi pengotor. Kakaka. Sebab Chuck suka main dua/tiga cerita dalam satu bab. Bagi aku, tu macam sesuatu yang ajaib. Dan juga Ridhwan Saidi. Dua-dua ni suka unsur repititif. Dan diorang dua ni pandai main repititif
S: Repititif ni Repetitive ke woi haha? Baiklah. Apa pandangan kau pula tentang komen orang kata penulis buku sekarang ni suka cipta ayat sendiri yang takde ikut dewan bahasa dan pustaka. Main langgar. Macam repititf and yeah... terfaktab sendiri.
J: Hahahaha. Perkataan ni organik kot. Berubah ikut peredaran masa. Bukan salah penulis sepenuhnya. Dan perkataan baru tu tak semestinya salah. Kita berkomunikasi dengan perkataan yang kita biasa guna. Ok la. Repetitif tu perulangan.
S: Perkataan ni organik ni pertama kali kami dengar gak. Dan bab kualiti pun kami pun setuju. Kau ada alter-ego dalam penulisan tak Syahid ?
J: Alter Ego ni aku tak tau nak cakap macam mana. Tapi dulu aku pernah buat projek, AutoBIOLgrafi. Aku setuju dengan idea kita boleh jadi apa saja dengan menulis. Sebab kalau nak menulis ni kita kena baca, baca, baca dan baca. Misalnya, kalau kita nak tulis pasal jenayah, kita kena faham apa itu jenayah, apa sebab munculnya jenayah dan apa yang kita nak tulis pasal jenayah. Dan daripada idea membaca sebelum menulis, bukan sekadar bahan bacaan. Pengalaman dan memahami persekitaran pun salah satu kaedah membaca. Barulah, apa yang kita tulis tu ada isi dan ada idea
S: Kau rasa scene buku kita ni dah tepu? Atau masih boleh pergi jauh?
J: Scene buku kita takkan tepu. Sebab golongan pembaca ni kita takkan pernah tahu siapa dan dari mana diorang datang. Sebab tu la aku ada cakap tadi, kita kena cari titik seimbang. Supaya kita jadi diri sendiri tapi tak terikut dengan mainstream. Ini adalah tanggung jawab penulis
S: Okay kau sendiri ada pengalaman buat self-published, rasa betapa cabaran menjual buku, rasa pahit maung jadi penulis buku. Apa yang kau harap pada penerbit alternatif/indie macam kami?
J: Aku tahu nak menerbit buku ni lain macam punya pedih. Paling pedih, pemasaran. Nak yakinkan pembaca apa yang kita jual ni memang bahan bacaan. Bukan senang punya kerja.
Apa yang aku harap dari penerbit macam terfaktab ni, boleh teroka bakat baru yang mampu mengubah stigma dan dogma masyarakat. Kualiti pun satu hal jugak.
S: Terima kasih untuk temubual ringkas ini. Kami harap kau sukses dengan bidang penulisan. Jadi soalan last, boleh kau kongsikan tabiat kau sewaktu menulis/mengarang?
J: Tabiat masa menulis. Aku suka menulis lepas mandi. Dengan bertuala dan hisap rokok. Kahkahkah kadang-kadang aku dengar lagu. Takde yang special.


Tamat. Ikuti Syahid Abdullah di laman FB beliau; Syahid Ben Atim.
Jumpa korang pada episod 2 dengan penulis lain pula. Bye~~

Tiada ulasan: