Confession #50

Tanpa aku sedar, beberapa bulan yang lepas, sebenarnya aku banyak menyaksikan hubungan yang terputus dan manusia berpisah. Mereka jadi resah. Mereka jadi gundah. Tidur tak lena, nak makan pun tiada selera katanya. Bila aku suruh menghadap Tuhan semula untuk berbicara tentang hati yang luka, mereka kata mana mungkin akan lenyap rasa sengsara. Tak akan mungkin mereka boleh bangun dan berdiri gagah semula.

Bila terlalu lama berada dalam empat penjuru kesedihan, mereka yang bersedih mula mahu menyebarkan rasa pedih. A wise man once said to me, that is because victims like to victimized. Rasakan! Rasakan kamu semua sedih yang aku rasa! Baru lah adil, barulah mungkin hati mereka yang terputus kasih tidak akan rasa tersisih.

Aku sedar yang mungkin kata-kata yang aku cakapkan hanya sekadar menjadi omelan yang terbang di awangan. Lantas aku putuskan tali penyelamat. Aku biarkan saja, biarlah sekali-sekala mereka tahu erti dunia. Ya, the world is unfair. Ya, dunia memang kejam. Tapi percayalah, kau tetap akan menderita sehingga mana kau buka mata kau yang buta lagi terpejam.

Lihatlah dunia, ada lagi banyak sengsara yang perlu ditangiskan.

Tidak boleh juga aku katakan perasaan ini cuma satu khayalan yang kau wujudkan. Perasaan ini benar. Sakit, gembira, rabak, bahagia juga adalah benar. Tapi kadang-kadang dunia ini sengaja mahu bermain-main dengan emosi. Dunia mahu lihat siapa yang akan kecundang dan menggantung diri.

The power of forgiveness is in your hands, and the power of forgetting lies in God's.

Harus diingat, yang kau adalah manusia. Tidak lebih, dan tidak kurang. Kau bukan segagah mana yang kau sangka, juga bukan selemah air yang menitis dari mata. Kau tidak lah semalang mana, dan kau juga tidak lah beruntung mana. Ada benda kau lebih, ada benda yang kau kurang. Aku rasa ramai orang yang selalu merungut ni tak nampak benda yang mereka ada. Tamak haloba, mahu semua benda yang baik dalam satu alam semesta. Manusia yang rasa mereka sekarang hidup di Syurga, apa yang dihajatkan pasti akan dapat dalam genggaman.



Tidak sedarkah yang dunia ini saban hari dipenuhi kematian? Dan tidak sedarkah juga yang dunia ini saban hari dipenuhi kelahiran? Jadi percayalah, jika semalam ada diantara kamu yang mati, esok masih ada peluang untuk lahir putih suci seperti bayi.

Kemaafan itu sangat tinggi harganya. Maka, jadilah orang yang kaya. Kaya dengan sesuatu yang duit pun tidak mampu beli. Ilmu juga mahal, kasih sayang juga mahal. Pedulikan mereka yang berkata, oh ini semua pasti boleh dibeli dengan harta dunia! Mungkin mereka menyalak sebegitu, kerana itulah hakikat dalam kejadian mereka.

Awak tak kan? :)


Ulasan

Khairil Amir berkata…
Wah dah naek ke skuad utama terfaktab... tp karya sudah berbeza sdikit skunk

Catatan popular daripada blog ini

Cara Hendak Contact Balik EX Lama.

Perempuan, Perhubungan dan Seksual.

Cara Memikat Amoi (Jika Kau Seorang Lelaki Melayu)