19 Mei 2014

Senyawa

Kita semua ingin hidup yang senang dan tiada siapa pun yang ingin hidup susah. Mungkin ada orang yang memilih hidup susah kerana tidak mahukan nikmat dunia melalaikan diri. Namun, lebih ramai yang selesa memilih hidup senang di dunia. Itu normal.

Hidup senang ini seperti memiliki kereta agar boleh ke mana-mana tempat yang jauh dengan masa singkat walau apa jua keadaan cuaca. Ini sebab kereta lebih selamat dipandu dan mempunyai bumbung untuk berteduh dari panas dan hujan.

Kereta telah menjadi tempat berteduh yang penting buat manusia kini. Ramai manusia yang menghabiskan masa dalam kereta dalam 6-7 jam sehari. Lebih lama dari masa membaca dan menghisap rokok. Seharusnya juga, ramai pasangan lebih gemar berbual dan bercakap dari hati ke hati di dalam kereta. Begitu juga dengan Red dan Blue.

Red dan Blue di dalam kereta tanpa penghawa dingin. Enjin dimatikan, tingkap terbuka sedikit, lampu kereta dipadamkan oleh Red, dan kedengaran lagu Korea terpancar dari radio. Malam ini Red dan Blue berpisah lagi kerana perlu meneruskan hidup seperti biasa, berseorangan dalam kerjaya.

"Awak.." Red berkata. Blue memandang dan medongakkan sedikit kepalanya dengan laju.

"Malam ini kita berpisah lagi." sambung Red.

"Hmmm.." keluh Blue mengiyakan pertanyaan Red. Red menghulurkan tangan berbentuk penumbuk dan berkata;

"Malam ini.." Blue turut menghulurkan tangan berbentuk penumbuk.

"..Awak adalah kawan saya." sambung Red sambil mereka berdua melagakan tangan berbentuk penumbuk.

"Awak adalah sahabat saya" Red berkata dan bersalam dengan Blue.

"Awak adalah kekasih saya" kata Red lagi sambil Red dan Blue mengenggam tangan masing-masing. Red terus memeluk Blue dan membisikkan sesuatu ke telinga Blue;

"Dan kita berdua juga adalah senyawa"

Blue terus ketawa dan tersenyum lebar. Dia merenung mata Red. Riak wajahnya gembira, atau teruja.
Mereka berdua in silence sebentar dalam 2 minit.


"Awak stone eh." kata Blue, ringkas.

Tiada ulasan: