Beauty and The Beast



Pada saat ini, aku telahpun menonton Beauty and The Beast (tak, jangan tanya aku tonton di mana).
Cuma, aku harap yang di luar sana, despite all the controversy, masih cukup berminat untuk menontonnya, sebuah kisah princess tanpa tiara tapi jiwanya lebih regal daripada royalist di luar sana.

Dan juga--sebab ia relatable.

Aku tak pasti kenapa- tapi tika aku melihat Belle, aku terbayang beliau seperti gadis pendiam di kolej, yang sentiasa duduk di kerusi depan dewan kuliah; yang tak pernah ada kekasih sepanjang empat tahun studi; yang matanya tertancap kepada buku sepanjang hari dan tangannya bersulam dengan assignment papers tiap malam, yang hidupnya hanya untuk menyedut sebanyak mungkin ilmu sebelum meninggalkan menara gading.

And she did it wonderfully, too.

Dan Gaston - ha, Gaston, dia tu macam abang MPP kat kolej - berkarisma, pandai berkata-kata, kacak dan jadi kegilaan semua junior, tapi tiap sem cukup-cukup makan 1.57. Dia khabar dirinya penuh dengan ilmu, tapi hakikatnya dia penuh dengan retorik; setiap kali rakyat marhaen (baca: student biasa lain) memberitahu masalah mereka dia lontarkan ucapan berdegar-degar dan tindakan yang gung-ho tapi segala kerja sebenar, jawatankuasa yang selesaikan. Ah, dan dia juga acapkali bertukar makwe--kerana dia terlalu besar untuk disimpan oleh seorang gadis saja..

Dan Beast - Beast seperti lelaki yang duduk di baris hujung dalam kelas anda, dengan selipar lusuh dan seluar yang telah dipakai empat puluh ribu kali, dia juga hadir di setiap kelas dengan wajah mencuka dan bibir terkunci.

Tapi kalau kau beri dia peluang - duduk minum kopi satu hari dengan dia, kau tahu - he was one of the most intelligent, most witty, most supercalifragilisticexpialidocious person yang kau pernah jumpa.

Dan kau akhirnya temui bahagia, biarpun baru kenalinya dalam saat pertama.



Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Cara Hendak Contact Balik EX Lama.

Perempuan, Perhubungan dan Seksual.

Cara Memikat Amoi (Jika Kau Seorang Lelaki Melayu)